Firdausi Itu Impianku. Hidupku Adalah Untuk Allah. Doakan aku, kawan !

Firdausi Itu Impianku. Hidupku Adalah Untuk Allah. Doakan aku, kawan !

Kanak-Kanak Ribena >

Dia Ada Ketumbuhan Di Otak..

Butang 'submit' ditekan. Bimbang kalau lambat tekan, nanti markah peperiksaan itu keluar, semua orang boleh usha. Peperiksaan komputer di JUST, memang begitu. Lepas jawab exam, markah akan terus keluar.

Kalau markah tinggi, orang tengok, okay.
Kalau markah rendah, nak sorok muka tang mana?

Dup dap Dup Dap.
Bimbang. Takut.

Entah apalah markahnya untuk peperiksaan Mid-Term Respiratory System kali ini.
Lebih baik dari System HLS kah?
Atau lebih buruk?
Oh, minta tidaklah buruk. Saya suka yang cantik-cantik saja.

Please .. Please..
Mata melihat markah yang terpampang di komputer.

*4/82

MasyaAllah ! Alhamdulillah. Boleh tahan!!

Hati sedikit tenang. Keputusan kali ini lebih baik dari sistem sebelumnya. Alhamdulillah. Terasa jiwa mahu terbang sebentar ke langit biru, merentas atmosfera bumi dengan riang bersama burung-burung yang lahir di Jordan. Allah !!

Sebelum peperiksaan tadi, memang takut. Teknik baru yang saya gunakan untuk belajar bagi sistem yang kedua ini tak mampu saya laksanakan mengikut perancangan awal. Faktor kekangan masa. Namun, saya redah juga sebab realiti perlu dihadapi. Peperiksaan yang mendekat menyebabkan saya tetap istiqomah belajar dengan cara yang baru itu.

Alhamdulillah, nampak kesannya. Positif. 

Sememangnya Allah begitu memudahkan saya sepanjang menjawab peperiksaan tadi. Kebanyakan soalan peperiksaan dari batch tahun lepas banyak yang masuk dan yang bestnya adalah apabila saya ingat jawapannya. Eheh.

Tak rugi buat past year question.
Maksud saya, 'belajar' melalui soalan-soalan lepas.. Bukan 'hafal' soalan dan jawapan bulat-bulat segi empat tepat dari kertas tersebut. 

Lebih tak sangka apabila meja komputer yang saya duduki untuk mengambil peperiksaan online itu terconteng nota dari calon peperiksaan pada sesi sebelum saya. Nota Physiology ! Wah !! Ditulis dengan pen merah lagi. Memang jelas trang tang tang untuk diusha oleh saya berkali-kali. Eheh.
Tapi kerana saya budak yang baik, maka saya hanya baca nota itu sebelum peperiksaan bermula. Semasa menjawab, saya dah tak toleh ke nota yang terlakar 'indah dan kemas' di meja tersebut. Tak amanah namanya walaupun orang tak nampak.

Dalam hati yang masih berbunga raya dan orkid, berseri dan ceria itu, tiba-tiba sekelip mata mood saya berubah.

Allah !

Fikiran saya tiba-tiba melayang kepada seorang kenalan yang dihebahkan tiba-tiba diserang penyakit serius. Muka saya berubah sendu di balik kain nipis yang menutup wajah.
Sungguh, saya sedih.
Tentulah sedih.
Mana mungkin hati tak terusik apabila orang yang banyak membantu kita selama ini tiba-tiba ditimpa ujian yang berat dan tidak mudah.

Dia sangat hebat. Segala yang dia lakukan adalah untuk orang lain. Idea yang dia hasilkan adalah untuk manfaat orang lain. 

Kesibukan saya sebagai pelajar perubatan kadangkala membuatkan saya buat tak endah apabila dia meminta saya menguruskan sesuatu perihal berkaitan persatuan. Itu Cerita lama. Tapi apabila melihat dia bersungguh, saya jadi malu sendiri dan perlahan-lahan cuba membuka mata saya  bahawa saya tak boleh pentingkan diri sendiri. Dia mempunyai komitmen yang lain namun masih mampu melebarkan jaringan penumpuan dia kepada perihal orang lain sedangkan saya..? Saya juga sepatutnya lebih mampu untuk berbuat perkara yang sama kerana masa yang saya ada juga banyak dan lapang memandangkan belum menjadi pelajar klinikal.


Saya malu sendiri. Inilah titik di mana saya cuba untuk menyumbang sedikit-sebanyak kepada sesuatu yang bukan menjadi taklifan khusus kepada saya. Kerana saya terkesan dengan kesungguhan dia bekerja. Bukan untuk diri tetapi untuk orang lain.

Masa berlalu pantas. Hampir setahun lebih mengenali sosok tubuh yang berjiwa kental ini, kekaguman bertamu di hati saya. Usaha yang dia lakukan sudah banyak menampakkan hasil. Ribuan ringgit berjaya di isi dalam poket kewangan syarikat kami lantas membantu unit kebajikan persatuan negeri kami di sini.

Allah ! Mantap.

Tidak saya ceritakan apa yang saya lihat dari usahanya ini kepada sesiapa kerana saya lebih suka menilai sendiri dan menjadi peransang untuk diri saya merancang dan membina jejak saya sendiri seperti apa yang sudah dia lakukan.

Semalam.
Berita yang mengejutkan saya terima. Dia tiba-tiba dimasukkan ke ICU di King Abdullah Hospital di JUST atas sebab yang saya tidak ketahui.

Saya bingung.

Dia sentiasa kelihatan sihat sahaja walaupun saya hanya berjumpa dia dalam meeting tak rasmi syarikat kami sebulan atau dua bulan sekali. Jarang-jarang. Saya sendiri tak pernah tahu dia mempunyai sebarang penyakit kronik.

Hanya doa mampu ditadah, moga segala-galanya baik sahaja.

Hari ini, sebelum peperiksaan bermula, tangan ini gatal untuk memeriksa notifikesyen di whatsapp.

Allah ! Berita tentangnya telah diupdate. 
Dia mengalami pendarahan di otak. Pembulur darah yang pecah dan berisiko untuk mendapat stroke.

Ya Rabbi ! Kejutan. Si sihat itu tiba-tiba menjadi sakit.



Malam ini, di saat tulisan ini dikarang, dia sedang berada di atas kapal terbang yang akan membawanya pulang ke Malaysia. Rawatan di Jordan ini sangat mahal dan tidak memungkinkan dia terus-terusan berada di sini. Keputusan telah dibuat oleh keluarganya dan dia akan pulang ke Malaysia untuk rawatan lanjut.

Fikiran saya kosong. Baru-baru ini juga saya dikejutkan dengan berita sahabat seusrah saya yang sangat femes di fesbuk dan ceria di dunia realiti tiba-tiba jatuh sakit kerana buatan orang. Siapa sahaja yang tak akan terasa apabila insan yang dilihat sihat tiba-tiba menderita sakit??

Tiada perasaan - itu bukan manusia namanya.

Dan saya, belajar untuk memuhasabah diri, Si sihat tak semestinya akan terus sihat selamanya. Pasti tak akan lari manusia itu dengan kesakitan. Sakit itu ujian. Si sakit pasti akan gugur dosanya andai dia sabar dan redha. Andai si sakit sembuh, maka dia sihat dalam keadaan dosanya yang sudah berkurang. Allah sangat baik apabila Dia memberi kesembuhan kepada hambanya yang sakit namun Dia tidak pulangkan dosa yang gugur kerana sakit itu.


Ramai sekali yang menghulurkan sumbangan dan doa kepada dia yang sakit. Saya fikir mungkin kerana sikapnya yang baik dan kebaikannya yang sudah ma'ruf pada pandangan orang-orang yang mengenalinya lantas membuatkan warga di Jordan tidak segan menghulurkan bantuan.

Sekali lagi memberi muhasabah kepada saya. Tak rugi menabur jasa. Tak usah takut kita tak dikenang. Janji Allah itu pasti. Kebaikan tetap akan dibalas kebaikan. Tidak di dunia, pasti di akhirat sana akan terbalas jua.

Doa saya, jika dia ditakdirkan menjadi insan yang mampu menyumbang kebaikan dan manfaat kepada manusia lain, maka biarlah dia sihat kembali. Biar umurnya itu menjadi umur keemasan. Tidak berlalu sia-sia, sebaliknya penuh dengan amal dan pengabdian diri kepada yang Maha Esa.

Allahumma Ameen. 


Urusan ini Lagi Besar Daripada Urusan Perdana Menteri.

Azan berkumandang sayup-sayup kedengaran di telinga.
Pastilah tidak senang bagi hati-hati yang cakna dengan seruan azan itu untuk meneruskan aktiviti keduniaan yang sedang dilakukan padahal Allah telah memanggil untuk bertemu denganNya.


Wah, alangkah beruntungnya menjadi orang yang sensitif dengan Azan.

Saya akui juga. Kadang-kadang memang tak sensitif juga apabila mendengar azan. Selepas habis azan, terus juga berdegil nak habiskan aktiviti yang sedang dilakukan. Keras. Padahal tahu kewajiban untuk melaksanakan solat itu lebih utama. Solat itu besar.

Kagum sekali saya dengan Inche Abah. Andai ketika ini, ketika azan sedang berkumandang ini saya sedang bersamanya, pastilah dia akan segera meminta saya bersiap sedia untuk solat. Tak pernah berlengah. Pasti dia akan minta saya hentikan sementara kerja yang saya lakukan, sama ada kerja rumah, belajar, menonton TV atau melayari internet. Daebak! Hatta apabila di dalam permusafiran, pastilah abah akan mencari masjid yang terdekat atau sudah merancang untuk solat di sesuatu tempat tatkala masuknya waktu solat. Aduh. Abah selalu menunjukkan contoh yang baik kepada kami sekeluarga. Oh,malangnya susah juga untuk mempraktikkannya. Tambah bagi seorang Qasrus yang baru nak merangkak menjadi muslimah yang baik dari sehari ke hari. Adeh.

Tatkala tulisan ini ditulis, telinga ini mendengar bacaan merdu dari Sheikh Makmun, Imam di Masjid Yarmouk yang sedang mengimamkan solat Jumaat. Merdu. Sedap. Tak tergambar indah sekali bacaan beliau. Terus saya berfikir, bagaimanalah suara Nabi Daud ketika mengalunkan bacaan Kitab Zabur sehinggakan air yang mengalir berhenti dan burung yang berterbangan juga singgah untuk mendengar bacaan merdu baginda. Allah. Osem.

Saya bersyukur sekali mendapat kediaman yang begitu dekat dengan masjid malah suara imam dan bilal sangat jelas boleh menerobos ke ruang bilik saya setiap kali waktu solat. Alhamdulillah. Dan saya bersyukur biah dalam rumah saya yang sangat mementingkan solat di awal waktu. Dengar sahaja azan, tup tup, dah ada yang ketuk pintu minta bersedia untuk solat. Alhamdulillah.

Susah. Tidak dinafikan untuk betul-betul disiplin dengan mengaulakan seruan mendirikan solat daripada tugas yang sedang kita lakukan ketika azan sudah berbunyi sedikit berat. Saya akui dan saya sendiri merasa susah apatah lagi jika perkara yang sedang saya lakukan itu berkaitan dengan tugas yang melibatkan multimedia. Pergh. Memang berat nak tinggal selagi tak selesai. Tapi sungguh saya tahu. Saya tak boleh begitu. Seharusnya seorang muslim itu menjadikan solat lebih besar dari segala-galanya.

Kerana apa?

Kerana solat itu melibatkan hubungan penting kita dengan Allah. Andai hubungan ini pun kita pandang enteng, buat biasa-biasa, lambat pun tak apa, apakah Allah sudi nak naikkan darjat kita sebagai orang yang beriman dan bertaqwa? Apakah Allah sudi nak tempatkan kita bersama orang-orang yang dekat dengan-Nya apabila kita telah berhijrah ke alam akhirat sana?


Saya banyak kali berfikir tentang ini. Sebagai muhasabah seorang muslim. Tentu sahaja semua orang mahukan pembaikan dalam diri dari sudut pegangan dan praktikal agama yang lebih baik. Saya juga tidak terkecuali. Hari demi hari saya cuba mendidik diri sendiri untuk lebih sensitif dengan solat. Untuk lebih bersedia apabila waktu sudah menghampiri waktu solat. Sistem aplikasi azan di telefon sudah saya tetapkan penggera untuk berbunyi 20 minit sebelum azan. Sebagai peringatan bahawa waktu untuk saya bergegas dan mengakhiri tugasan dengan secepat mungkin supaya tidak terkejar dengan masa untuk bersiap bagi mendirikan solat.

Kerana saya seorang muslim. Tentulah solat itu perlu dirasakan akbar dari segala-gala hal duniawi. Kerana pada hakikatnya untuk melakukan kerja dunia juga kita memerlukan Allah untuk menunjukkan dan menguatkan diri kita, maka mengapa kita tidak memperdulikan Allah ketika Dia memanggil kita bertemu denganNya pada setiap tepat 5 waktu tertentu.


Apakah kita mahu menjadi hamba yang kurang bersyukur?
Apakah kita mahu menjadi hamba yang tidak beradab?

Nakkan sesuatu, meminta segera namun apabila dipinta dari kita, kita berlengah dan bermalasan.
Hamba jenis apa kita ni?
Kononnya mahu jadi penghuni syurga. Tapi perkara pertama yang bakal dihisap ini pun kita boleh buat leka. Mana boleh macam ini!

Saya teringat satu kisah yang saya dengar. Tentang seorang pak cik yang memiliki sebuah kebun yang luas. Suatu hari ketika beliau sedang memesin rumput di tanah kebunnya, kedengaran azan dari surau berdekatan. Dia berbelah bahagi sama ada mahu berhenti dari kerjanya itu untuk menunaikan solat kerana hanya tinggal sedikit lagi bahagian yang belum dipotong rumputnya. Lantas, dia mengambil keputusan untuk meneruskan dan menghabiskan kerja itu. Malang tidak berbau, entah macamana, bilah mesin rumput tiba-tiba tertanggal dari tempatnya lantas terbang dan menikam betisnya. Maka, penuhlah rumput di sekitar dengan darah yang pekat merah. Saat dia merintih sakit, terdengar suara bilal melaungkan iqomat. Tersentak dia. Terasa berdosa kerana mengabaikan panggilan azan sebentar tadi. Fikirnya, mungkin ini teguran daripada Allah untuknya.

Sahabat, apakah kita juga mahu ditegur secara direct oleh Allah barulah kita mahu segera menjadi muslim yang cakna dengan waktu solat?
Saya menulis dan seolah-olah sedang menampar diri sendiri dengan tulisan ini. Kerana saya juga masih hangat-hangat goreng pisang. Tapi, berusahalah sedaya mungkin untuk berubah. Saya juga berusaha ke arah ini. Mengapa kamu tidak?

Bukan kerana saya sudah mula berbicara hal ini adalah kerana saya menjadi kakak Pembangunan Rohani dalam masyarakat atau komuniti di tempat saya.
Bukan pabila saya beridentitikan muslimah bertudung labuh, berjubah dan berpurdah maka saya mula memperkatakan soal ini.
Bukan disebabkan saya tetiba terfikir perkara ini maka saya pun mula menulis tentangnya.

Bukan.
Tapi ini lahir dari kesedaran saya beragama.
Mahu menjadi muslim yang lebih baik dari hari ke hari.
Juga mahu mengajak kamu semua agar kita sama-sama menjadi muslim yang lagi baik dari sebelumnya.

Kerana urusan solat bukan perkara yang boleh dibuat main.
Kerana urusan solat adalah urusan yang seriyes dan perlukan penumpuan handered persen.
Kerana urusan ini lebih besar daripada urusan Perdana Menteri,
Maka.. Jagalah waktu solat mu! Jaga!

Jika kamu AJK program, aulakan pelaksanaan solat peserta daripada atur cara majlis andai telah terkeluar dari garis masa yang sepatutnya.
Jika kamu kakak Naqibah usrah, aulakan pelaksanaan solat adik-adik usrah andai waktu telah melewati waktu solat.
Jika kamu kawan yang baik, ajaklah teman-teman melaksanakan solat dan meninggalkan sebentar urusan belajar apabila azan telah berbunyi.

Kerana siapa pun kamu. Apa jua pun posisi kamu. Kamu tetaplah berdiri dalam identiti seorang muslim.
Tidak mesti tidak, solat itu aulawiyyat yang paling utama dalam segala hal.
Semoga tersuluh hidayah dan terpancar taufiq agar mata hati kita lebih jernih dalam bertindak. Mudah-mudahan.