Firdausi Itu Impianku. Hidupku Adalah Untuk Allah. Doakan aku, kawan !

Firdausi Itu Impianku. Hidupku Adalah Untuk Allah. Doakan aku, kawan !

Kanak-Kanak Ribena >

Introvert Versus Dewasa

'Kamu tahun berapa?'

'Tahun 1. Ana sanfuurah'

Teringat soal jawab yang sudah biasa dan cair di mulut ketika pertama kali menjawat jawatan sebagai mahasiswa kampus.

Dengar saja macam gah.
Mahasiswa.
Kampus.
Perghh...!

Bahkan, dahulu ketika zaman sekolah, bila ditanya, 'Kamu tingkatan berapa?'

Hendak menjawab 'Tingkatan 5' pun saya pasti berfikir dalam-dalam. Serius arr aku dah besaq. Tingkatan 5. Rasa tak sampai 24 jam pun saya bergelar pelajar tingkatan 1. Hump. (Aku terasa masih muda) Kenapa tetiba boleh menjadi begitu tua?? Masa yang laju atau aku yang lupa bahawa masa itu tak pernah perlahan?

Masa terus bergolek riang seakan tidak lagi mahu mengundur ke belakang . Dan, hakikatnya memang begitu. Waktu tidak pernah mundur walau sedetik. Walau sesaat.

Dewasa.
Apa itu yang dipanggil dewasa?

Dewasa itu bukan bermaksud saat kamu sudah join kelab-rakyat-umur-angka-dua-di-hadapan.
Dewasa itu juga bukan apabila kamu sudah memiliki aset dan harta berganda dari yang dimiliki Qarun.
Dewasa itu bukan apabila kamu sudah bijak menggoreng telur dadar tanpa hangit dan membancuh susu tepung bayi dengan cemerlang.
Dewasa itu juga bukan sejenis snek yang dijual di kedai-2 kat tepi jalan. Lagi bukan!

Dewasa atau matang itu adalah apabila dada kamu lapang dengan teguran dan bijak dalam pemikiran dan tindakan.

'Jangan terlalu emosi'
'As a leader, you must be profesional'
'Banyakkan respon dalam meeting'
'Jadi seseorang yang dapat suarakan teguran kepada komuniti secara terus dan hikmah'


Yah. Saya akui saya masih belum dewasa apabila memikirkan banyak pula alasan bertubu-tubi menghentam kepala apabila membaca komen dan sudut pandang orang terhadap diri sendiri. Belum lapang dada. Hampeh.

Kerana diri ini lebih senang bicaranya dalam kalangan akhowat sahaja.
Lebih selesa bergerak dan bermeeting-meetong dalam kalangan akhowat sahaja.
Lebih mampu sempoi, santai dan stabil bila dalam kalangan akhowat saja.

Maka , itulah punca lagi best diam dari berkata-kata apabila ikhwah dan akhwat duduk di satu ruang yang sama.

Maaf. Maafkan diri ini tatkala masih terbelenggu dengan biah puteri puteri yang menjadi syurga indah sejak 7 tahun lepas.
Asifah apabila diri ini masih tak mampu memanjat tembok untuk keluar dari dunia introvert yang menjadi zon selesa sejak dahulu kala.
Ampunkan diri ini apabila masih dipaku dengan rendah diri dan rasa kalian lebih macho dan bergaya dari saya.

Maaf. Maafkan saya.
Terima kasih atas tulisan yang bermakna.
Kerana pastilah sesuatu yang bermakna itu tak akan dilupa.
Dan komfem juga ia akan menjadi batu loncatan untuk aku menjadi lebih baik dari masa ke semasa.

I know, ourselves are too powerless over things that are beyond our control.

So no matter what kind of situation we're facing, when we feel like everything's falling apart and there's no way we could make it through, this is the point where our dependencies on Allah become overwhelmed. Because He heard the most in our weakest condition.

Just trust in the beautiful plannings of Allah. Truly He knows best.

Terima kasih Allah.
When He brings you in a situation,
Then, He also will brings you through it.

Have faith. Hmdulillah. ^-^

Bahagia.


No comments: