Firdausi Itu Impianku. Hidupku Adalah Untuk Allah. Doakan aku, kawan !

Firdausi Itu Impianku. Hidupku Adalah Untuk Allah. Doakan aku, kawan !

Kanak-Kanak Ribena >

80 Qursh Untuk Beli Hikmah Allah

Mata leka memerhatikan lelaki itu tatkala melewati lobi bangunan Medicine.

Sedang bervideo call agaknya.
Anehnya, tiada suara kedengaran. Tangannya diangkat membuat pelbagai tanda isyarat. Laju macam kereta F1. Langsung tak dapat difahami.

Hati mentafsir apa yang dilihat. Bisu barangkali. Perlahan tangan menyentuh mulut sendiri. 'Alhamdulillah, aku masih sempurna. Allah beri aku nikmat mulut dan suara sedangkan dia bermulut namun tak mampu bersuara. Ya Allah, jadikan lisanku ini lisan yang baik, jauh dari kata-2 yang menyakiti orang lain. Menyakiti hati orang, susah sekali nak mendapat maaf. '

Jalan lagi.

Sejurus sampai di ruang legar bangunan Medicine itu, kaki ini terhenti.

Tarik nafas. Lepas.
Again. Tarik nafas lepas. Ready!
Aku dah bersedia nak 'main' explorace untuk cari bilik small discussion di bangunan itu. Sumpah, memang tak ingat kat koordinat mana diorang bina bilik physiology tu.

Tetiba..

' Group discussion hari ni batal. '

Waw.. Sedikit blur rasanya.
Pelbagai riak menari di wajah rakan-2.
Antara kecewa dan gembira.
Aku?
Wahha. Terasa macam nak lompat bintang, matahari dan bulan. Badan rasa ringan macam layang-layang baru 'disepak' ribut Katrina.

Otak ligat berfikir. Baru sampai universiti, nak kena patah balik ke rumah ke?

Tak apalah. Ada hikmah ni.

Kaki melangkah kembali. Menyusun tapak untuk kembali ke rumahku syurgaku. Bakal menempuh semula 30 minit perjalanan untuk pulang.

Turun dari bas, menapak di pinggir jalan. Terlihat seorang insan bertongkat dua. Berkaki, tapi anehnya ia seolah-olah langsung tidak berfungsi. Tongkat dihayun laju membawa tubuhnya ke hadapan sedangkan kakinya yang berbalut seluar jeans itu hanya menurut ayunan tongkat bagaikan bungkusan cokelat cadbury yang melayang-layang ditiup angin.

Tak sengaja terpandang kaki sendiri. 'Ya Allah, alangkah hinanya aku kalau masih tak pandai mensyukuri sepasang kaki ini. Andai nikmat kaki ini ditarik, habislah aku tak boleh nak gerak ke sana sini. Tamatlah perjalanan aku untuk teruskan perjuangan menuntut ilmu di sini. Moga kaki ini Engkau jaga dari melangkah ke tempat yang hina..'

Buku 'Kesayangan' karya Ustazah Fatimah Syarha dan Dr Farhan Hadi yang berjaya aku khatamkan masa travel ke Mesir dulu begitu membekas dalam hati.

'Setiap ujian ada hikmahnya' . Satu-satunya ibrah yang setiap hari mengait redha dan menganyam sabar dalam hidup hamba kecil ini.

Untuk peristiwa yang Allah saksikan hari ni,
batalnya small group discussion, bagiku ia sarat dengan hikmah.

Tak mengapalah.
Allah dah bagi 'hadiah' pada aku selama 2 jam di luar rumah tadi.

Terserempak dengan insan kurang upaya yang menampar lembut pengajaran dalam hati.

.

Berpeluang call dan berborak-santai dengan ibu selama 15 minit sepanjang berjalan dari rumah nak ke stesen bas setelah dua hari diapit kesibukan yang menggagalkan diri untuk menghubunginya

.

Hirup O2 banyak-2 sambil exercise jalan kaki di pagi hari.

.

Berjaya habiskan pembacaan case tentang Stroke dalam bas tadi.

.

Dan ada modal nak menconteng fesbuk pagi-2 hari macam ni.

Haa..
Banyakkan hikmahnya?

Untuk 80 qursh tambang yang dah terbang,
It's okeh. Hikmah yang dapat lagi bernilai.

Selalu ada cinta Allah untuk setiap saat yang Dia beri pada kita.
Yang penting, cari hikmah dan yakin pada Allah.
Pilihan untuk tenang dan redha itu ada, cuma kita, antara 'mahu' atau 'tidak mahu' sahaja.

:)

No comments: