Firdausi Itu Impianku. Hidupku Adalah Untuk Allah. Doakan aku, kawan !

Firdausi Itu Impianku. Hidupku Adalah Untuk Allah. Doakan aku, kawan !

Kanak-Kanak Ribena >

Ibu Bapa . Hargai Sebelom Terlambat

Tangisan itu semakin kuat.

Allahu.. Anak raksasa mana yang mengamuk ni?

Volume headphone saya tinggikan. Suara Sheikh Mishari mengalunkan bacaan Surah Ali-Imran menenggelamkan tangisan si kecil di seat hadapan saya.

Dik, hakak nak tidoq ni. Awat hang nanges dahsyat sangat. Abes warga satu flight terpinga-pinga dan pening kepala.

Pesawat terus terbang tenang merentas langit malam. Sedikit pun tak terjejas walaupun bunyi tangisan si kecil ini kian menggila. Dah jam 10.45 malam. Lagi setengah jam nak sampai Hamad International Airport, airport yang paling ai rindu.

Dari belakang, saya mengusha pasangan suami isteri Chinese di hadapan. Si bapa tenang dan sabar membantu isterinya menenangkan anak. Anak diorang ni tak menangis suruh bukak lampu tau. :3 Tapi, biasalah, budak-2 usia 3 tahun macam ni boleh meragam bila-2 masa.

Tersentuh dengan cara dan kesabaran suami isteri ini mendiamkan si kecil yang tak tahu bahawa tangisannya yang merdu itu sedikit menggoncang ketenteraman passengers yang lain.

Terfikir dalam hati, bukan senang nak hadapi situasi sebegini.
Bila anak meragam di tempat public, itu satu cabaran besar untuk dihadapi.
Perlu bijak ; menenangkan anak tanpa emosi dan perlu cekap ; agar penumpang sekeliling tak rasa mak ayah tak pandai jaga anak. Dilema

Banyak kali melihat situasi sebegini. Uruskan anak yang seusia rebung ini pasti sulit sekali.

Tapi, kagumnya , mak ayah tak pernah give up.
Mereka tenang dan sabar, tak marah-marah. Biarpun kadang terpaksa tebal muka dengan kerenah si anak yang tak mengerti apa-2, tetap layanan mereka high class untuk si anak.

Kagum.

Betapa mak ayah kita dahulunya begitu tabah membesarkan kita yang pastinya penuh ragam dan nakal.

Betapa banyak pengorbanan yang terus dilaburkan kepada anak-anak demi melihat keperluan mereka sempurna.

Betapa menggunung kaseh dan chenta yang tak ada sempadan untuk si anak walau seburuk apa pun anak mereka .

Itulah kehebatan chenta.
Hebat lagi Ar-Rahim, pencipta rasa chenta itu.

Wahai anak, hargai mereka saat kamu sudah dewasa.
Usah hancurkan perasaan mereka tatkala kamu bebal dan marah dengan apa jua keputusan mereka.
Jangan sesekali abaikan mereka saat kamu sudah berjaya.
Bertolak-ansur dan santunilah mereka biarpun kamu terpaksa berkorban rasa.

Ingat jasa mereka pada kamu tika kamu masih keanak-anakan dahulu kala.
Tidak ada satu khazanah berharga pon di donia ini yang mampu ditukar ganti dengan pengorbanan mereka membeli satu lampin pakai buang untuk kamu.

Haa.
Tak kira lagi yang lain-2.

Hargai mak ayah anda setiap hari.
Agar kamu tak meratap dan menangis penyesalan saat jasad mereka sudah tiada lagi. Sob.


Qasrus Syuhada
08062016
Doha,Qatar

No comments: