Firdausi Itu Impianku. Hidupku Adalah Untuk Allah. Doakan aku, kawan !

Firdausi Itu Impianku. Hidupku Adalah Untuk Allah. Doakan aku, kawan !

Kanak-Kanak Ribena >

Akhlak Baek, Sampai Mati Orang Sanjung

Mak Cik Emy. Aicol

Saya tak kenal mana mak cik ini. Saya budak Jordan. Bumi UIA pon saya tak pernah jejak kaki.
Pemergian Mak Cik Emy baru-baru ni begitu menarik perhatian saya.

Kenapa lak?
Apa kaitannya dengan saya?
Saya bukan kenal dia.

Ya. Betul. Saya tak kenal.

Tapi, pemergian insan biasa ini meninggalkan impak luar biasa kepada yang mengenalinya. Hingga impak itu turut membias diri saya yang jauh dari tanah Malaysia ini.

Dia baik sangat. Selalu doakan pelajar-2 sini.

Dia sanggup bawa balik telekung surau dan basuh telekung tundi rumahnya supaya orang boleh solat dengan selesa bila pakai telekung-2 tu.

Dia selalu peluk cium pelajar-2 sini macam anak sendiri.

Dia Tak pernah gagal menuturkan nasihat luhur dari sanubari.

Akhlaknya baik. Nasihatnya selalu terkesan di hati yang mendengar.

Dia bekerja dengan gigih demi anaknya. Kentalnya dia menjadi seorang ibu.

Hebat.

Insan biasa-biasa, jauh sekali menjadi insan terkenal sampai masuk telebesen atau surat khabar di mana-mana negara.

Tapi, dia diangkat bagai adiwira tatkala telah pergi ruhnya meninggalkan dunia yang fana. Lagaknya bagai Ahmad Ammar yang sampai hari ni dicanang-canang namanya. Selebriti langit !

Benarlah. Miskin itu tak bererti kita tak punya harapan untuk menjadi kaya.

Biar miskin harta, tapi pabila jiwamu kaya, engkau manusia paling bahagia. Engkau diiktiraf manusia paling kaya !

Kaya itu tak semesti pabila harta melimpah-ruah bagai Si Qarun yang akhirnya lupa daratan. Orang kaya bakal jadi paling dhaif dan fakir di dunia andai selalu mendabik dada memandang hina pada manusia.

Saya belajar, akhlak itu adalah segala-galanya.

Tidak pada rupa.
Tidak pada harta.
Dengan akhlak, kau mampu sentuh hati sesiapa sahaja.
Dengan akhlak, kau bakal jadi ikutan manusia walau kau bukan sesiapa.
Kerana itu, terutusnya Nabi SAW adalah untuk menyempurnakan akhlak manusia.

Dan benar janji Tuhan, andai kau ikut apa ajaran Nabi, kau bahagia.

Bukan saja bahagia ketika paru-parumu masih mampu menukar ganti oksigen dan karbon dioksida, bahkan tika jasadmu telah selamat bersemadi di bawah tanah juga, kau bakal tetap bahagia. Namamu, sikapmu, kata-2 yang pernah terbit di lisanmu bakal terus menjadi ingat kasih di hati manusia di dunia.

Al-Fatihah Mak Cik Emy.

Akhlakmu buat diri ini rasa kerdil.
Kamu pergi dalam bahagia dan buat manusia pula yang menangis hiba.
Semoga Tuhan menyambut kamu dalam dakapan kasih dan cinta.

Kamu qudwah manusia. Akhlak kamu telah melekat di jiwa ini! Kamu bukan sahaja petugas kebersihan di UIA, tapi kamu juga dah bersihkan mentaliti manusia terhadap orang yang tidak berharta. Kaya jiwa.


Qasrus Syuhada
18052016
Irbid,Jordan

No comments: