Firdausi Itu Impianku. Hidupku Adalah Untuk Allah. Doakan aku, kawan !

Firdausi Itu Impianku. Hidupku Adalah Untuk Allah. Doakan aku, kawan !

Kanak-Kanak Ribena >

Jangan Takut Bersedekah

Jangan takut untuk bersedekah kerana bimbang miskin, bersedekahlah! Sesungguhnya, orang miskin itu adalah orang yang takut untuk bersedekah !

:)

Serius, bersedekah itu power. Kesannya hebat. Lebih hebat dari kesan kuasa sakti pari-pari atau Nenek Bertha dalam Sinetron Bawang Putih Bawang Merah tu.

Siapa yang boleh rasa kehebatan sedekah?
Hanya orang yang melakukannya sahaja yang tahu.
Buat dulu, baru tahu.

Ada orang yang terus-terusan berjaya menggapai kecemerlangan dalam pelajaran. Bila ditanya, apa rahsianya ?

Sedekah.

Ada orang bila dihempap susah, susah itu tak melekat lama padanya. Solusi datang bertimpa-timpa maka akhirnya masalah lenyap dari menggigit hidupnya. Bila ditanya, kenapa begitu mudah ?

Sedekah.

Tak penting banyak mana kamu sedekah.
Tak perlu pun kosongkan akaun bank semata-mata mahu mengamalkan amalan simple-miple-apple ni.
Takyah kempiskan dompet pun untuk memberi kepada orang.
Biarpun dengan jumlah yang sedikit, tapi berterusan, itu sudah cukup memadai.

Itu bila bicaranya tentang wang.

Aduhai. Jika memang poket kita rabak, akaun bank juga hanya terisi sekupang dua, dompet kita pula sudah berbulan tiada penghuni kertas berwarna-warni itu, apa tiada harapankah mahu merebut pahala bersedekah sekaligus menjadi antara hamba Tuhan yang dimuliakan kerana amalan memberi ini??

Oh ya!

Jangan pernah lupa.

Biarpun dah banyak semut yang kamu pernah telan dan kunyah sejak kamu lahir ke dunia sampai sekarang sudah dewasa, tolonglah.. Tolong ingat fakta ini!

Kamu boleh lupa benda lain tapi tidak yang ini.. ;
Sedekah itu tidak hanya pada wang.
Jika kamu tidak punya wang, bersedekahlah guna kudrat atau perbuatan yang baik.

Alihkan duri di jalanan.

Bantu Mak Cik Peyahui binti Man angkat kain di jemuran.

Tausilkan maggie yang dipesan dari rakan di blok A ke rakan di blok M.

Isi minyak motor rakan secara percuma dengan kerelaan jiwa raga baldi tong gas.

Bacakan surat khabar untuk nenek yang ada masalah pendengaran.

Masakkan brekfes, lunch dan dinner untuk jiran tetangga satu taman. Err.

Boleh belaka!

Tapi .. Tapi.. Kalau badan juga selalu sakit, tak punya kesihatan yang baik. Gimana?

Jika anda tidak punya wang dan kudrat, bersedekahlah dengan melebarkan inci bibir anda yang merah merekah itu lantas maniskan muka seperti popcorn karamel yang dicurah 3 baldi madu asli pabila bertemu dengan manusia. Sesiapa saja.

Itu juga sedekah!

Tapi, saya yakin. Jika anda mampu membeli mobile data untuk dapatkan akses internet dengan kelajuan melebihi seekor kura-2 berkaki lapan demi dapat terus istiqomah online efbi dan scroll wall saya ( eheh ), maka pastinya dalam poket anda tetap ada baki beberapa keping duit syiling.

Kan ?
Berikan apa yang tinggal itu pada manusia lain. Biarpun hanya SEDIKIT.

KAN DAH CAKAP BANYAK KALI SEBELUM NI!
SIKIT TAKPA, ASAL KONSISTEN.

OKAY?

Tak dengaq!

Okay tak?

Mohon la jawab. Saya tak dengar suara anda.

Okay?

Kuat sikit lagi, boleh?

Okay??

OK!!!!  * kata anda dengan penuh bersemangat ; Terlampau semangat hingga bergegar otot muka bagai dipijak raksasa dan gugur pula sehelai bulu hidung bagai bunga cinta layu di pusara. Err *

Kekayaan itu perlu dibahagi.
Yang berharta lebih, diberi pada yang kurang berkemampuan.
Barulah aman damai bumi ini.
Si kaya tidak dilihat sombong, si miskin tidak merendah diri. Sama membantu.

Ingatlah!

Apa yang kamu beri, itulah yang kamu bakal miliki di akhirat nanti.
Sedangkan apa yang kamu simpan, itulah yang bakal kamu hilang dan rugi.
Berilah sebanyak yang mampu. Lagi banyak lagi baik.
Berterusan , bukan sekerat jalan. Bukan hanya pabila ada manusia memerhati. Bukan memberi untuk meraih populariti.

Allah cinta pada hambaNya yang istiqomah.
Amalan soleh itu tidak bakal dipandang ringan oleh Tuhan.

Dia melihat.
Dia memerhati.

Maka yakinlah, sedekah jariah itulah yang bakal membantu kamu saat jasad sudah menginap di kuburan.

Kebaikan yang kecil pasti ditimbang sebagai amalan kebajikan.

Asal ianya ikhlas.

Ikhlas wahai teman.

Ikhlas.



Qasrus Syuhada
17052016
Irbid,Jordan

No comments: