Firdausi Itu Impianku. Hidupku Adalah Untuk Allah. Doakan aku, kawan !

Firdausi Itu Impianku. Hidupku Adalah Untuk Allah. Doakan aku, kawan !

Kanak-Kanak Ribena >

Doktor?

Hampir ke titik akhir.

Cuma berbaki satu system lagi yang perlu saya tempuh sebelum mengorak langkah ke alam klinikal.

Klinikal. Unbelievable. Ini introduksi kehidupan kerjaya saya selepas ini. Kerjaya sebagai seorang doktor.

Doktor. 'Saya nak jadi doktor bila besar nanti..'

Dulu, kata-2 ini hanya bermain di bibir secara tidak serius. Tak habis fikir macamana la nak jadi doktor. Kos pembelajaran yang nilainya hampir setengah juta. Aku mahu korek dari mana wang ringgit?

Biasiswa ?
Hanya mampu ketawa.

Layakkah saya untuk ditaja orang. Bahasa Inggeris pun sangkut, konfem tak lepas temuduga. Itu fikirku dahulu.

Dalam menggantung cita bersemi 1000 keraguan.

Tapi, sungguh. Allah lagi tahu.

Sungguh, perancangan Allah lebih baik. Tak mampu saya duga.

MARA meletakkan nama saya sebagai antara pelajar yang ditaja untuk belajar dalam bidang perubatan . Lebih menakjubkan, bukan di Malaysia , tapi di Jordan !

Apa lagi baki keraguan yang mahu disimpan tatkala menerima perkhabaran ini?

Tanpa temuduga , hanya dengan peperiksaan 100 soalan psychology yang dijawab bersama ribuan calon lepasan SPM di seluruh Malaysia, Allah memberi saya peluang untuk menjadi pelajar yang lulus untuk ditaja MARA.

Tidal mampu menuturkan kalam lain melainkan lafaz tasyakkur yang selalu bermain di lisan tatkala mengingatkan uniknya perancangan Tuhan ini.

Kini, ya. Saya adalah pelajar Tahun 3 di fakulti perubatan University of Science And Technology di Jordan.

Setelah menempuh dua tahun lebih pengajian dalam bidang ini, saya belajar tinggi rendah kehidupan seorang hamba. Belajar mengenal lebih banyak tentang diri sendiri dan tentunya mengasah lebih tajam pergantungan kepada Pencipta.

21 tahun usia saya. Berbaki lagi 3 tahun dan pada usia 24 tahun, saya bakal dipanggil 'doktor' oleh para pesakit atau paling tidak pun , masyarakat terdekat.

Saya faham dan percaya, setiap manusia ada aturan yang telah Allah tetapkan.

Setiap manusia ada cerita tentang kisah hidupnya. Ada naik, ada turun.

Dan semua manusia pasti suka untuk mengaku bahawa cerita hidupnya paling istimewa.

Begitu juga saya. Setiap episod hidup saya dari titik mula mengenal diri sendiri sehingga akhirnya kematangan kian mendewasakan diri, saya sangat suka untuk mengatakan bahawa cerita hidup saya paling istimewa .

Biar ada yang mengatakan mereka punya kisah lebih hebat dan menakjubkan tapi tetap saya akan mengatakan, 'kisah aku lebih indah!'

:)

Untuk adik-2 yang masih di bangku sekolah, teruskan belajar dan jangan penat memasang impian yang tinggi. Tak rugi. Bila kita letakkan sasaran yang kita spesifik dan jelas, inshaAllah langkah kita akan lebih yakin.

Imsyi dugri !

01062016
Irbid,Jordan

*muhun doa teman-2 solehah buat saya, si kecil yang masih bawah ilmunya. Imtihan makin dekat, doakan saya semakin yakin dan rajen.

No comments: