Firdausi Itu Impianku. Hidupku Adalah Untuk Allah. Doakan aku, kawan !

Firdausi Itu Impianku. Hidupku Adalah Untuk Allah. Doakan aku, kawan !

Kanak-Kanak Ribena >

Ayat Pelindung Diri Ketika Keluar Rumah

Bila kita ; perempuan. Single. Duduk luar negara.

Tak boleh dua ploh empat jam nak pakai murakib ke mana-2, melainkan ketika waktu malam , selepas waktu qarar.

Waktu lain?

Tidak mesti tidak, kena jaga diri sendiri.
Tidak mesti tidak, tahap kewaspadaan perlu lebih tinggi.

Tak sama macam masa di Malaysia.
Nak ke mana-2, abah boleh bawakan.
Nak singgah mana-2, adik-2 boleh temankan.

Tapi, kat luar negara, you have to do everything alone. Kalau ada kawan yang solehah yang boleh diajak berkepit ke mana-2, beruntunglah.

Tapi, sampai bila nak harap pada kawan?
Dia juga punya komitmen tersendiri.

Nak tak nak, kita sendiri kena bijak bawa diri.

Tambah kalau kawasan rumah memang kawasan black area. Ape je yang tak ada ; ragut, perompak, flasher, pemerhati wanita. Semua pon ada.

Walau arab ni nampak semua sama, rambut hitam, hidung mancung pipi tersorong-sorong (eh?), tinggi lampai macam tiang bendera Malaysia, hati mereka ada yang baik macam malaikat menjelma manusia, ada juga yang macam sampah serupa jin penunggu hutan belantara ; selalu nak ambil kesempatan.

Pernah teman terdekat saya mengadu dia diekori oleh lelaki arab ketika berjalan nak ke rumah kawannya. Diekori oleh arab itu biasa dan saya pun pernah sekali mengalaminya ketika zaman sanfuurah dahulu kala. Cuma, saya tak sangka mereka juga mengikut perempuan berpurdah (teman saya itu berpurdah dan selalu bertudung hitam sahaja), kerana saya fikir yang berpurdah lebih selamat. Duhai! Rupanya tak! Tambah lagi , mereka juga berani pulak ikut anak dara orang ketika siang hari, pada waktu matahari masih mewarnai langit !

Apekah?
Nampak tak di situ?

Kat mana-2 pun tak selamat.
Bila-2 pun tak selamat.

Pakaian labuh dan bertutup macamana pun tak selamat. Yang pakai dahsyat-2 lagi double triple lah mengundang bencana!

Dah tu? Bagaimana kita tak sakit kepala lagi khuatir bagai menanti anak kucing mahu beranak?

Kita nak jalan ke kuliah pun kena tengok kanan kiri, pandang depan belakang. Rasa macam kat mana-2 pun ada si penjahat tengah mengintip, bagai semua yang lalu-lalang di sekeliling kita itu punya niat tak baik.

Apakah daya? Bukan mahu bersangka buruk tapi terpaksa berjaga-jaga kerana malang tidak berbau, tidak terasa, tidak dilihat dan tidak ada orang nak miscol awak atau jerit kat telinga awak untuk bagi tahu ada orang jahat kat tepi awak.

Ibu selalu pesan.
Dan pesanan ibu ini penting untuk saya sebagai seorang gadis yang berada jauh dari keluarga.
Rasanya pesan ibu ini untuk sesiapa juga penting. Saya rasa.

Kata ibu, sebelum keluar rumah, awal-2 lagi letak pergantungan pada Allah.

Kita ni, kalau bawa bodyguard di kanan, kiri, depan, belakang, tenggara, barat laut, barat daya, timur laut sekali pon , belum tentu terjamin keselamatan.

Kerana apa?

Makhluk itu lemah. Kadang-2 tetap terdedah kepada bahaya.

Sebenar-benar keamanan itu ada pada Allah. Maka, cari perlindungan dari Allah tika mana kita tiada pilihan dan terpaksa bergerak sendiri.

Maka, selalu dititipkan pesan oleh ibu kepada saya. Sebelum melangkah keluar rumah,

Jangan lupa baca ;

- Al-Fatihah senafas
- Ayat kursi
- 3 Qul
(بسم الله الذي لا يضر ... إلى آخر اية) -
(أعوذ بكلمات الله التامات من شر ما خلق) -

Dan sepanjang berjalan tu baca terus-terusan (حسبنا الله ونعم الوكيل )

Sebaik-baik pelindung itu adalah Allah.

Semoga diri kita, harta kita dan orang-2 di sekeliling kita terus berada dalam lindungan dan jaminan keselamatan dari Allah.

29052016
Irbid,Jordan


*Imtihan tangguh. Mood menulis ON. ^-^

No comments: