Firdausi Itu Impianku. Hidupku Adalah Untuk Allah. Doakan aku, kawan !

Firdausi Itu Impianku. Hidupku Adalah Untuk Allah. Doakan aku, kawan !

Kanak-Kanak Ribena >

Bangkit Setelah Jatuh Itu Luar Biasa !

Jatuh itu biasa, tapi bangkit dari jatuh itu luar biasa.

Usah menyerah untuk terus mencuba. Jauhi trial and error, tapi buatlah trial and learn. Bertahanlah dan rasai nikmat berTuhan !

Saya dulu selalu dihembus kata-2 keramat ini, " Selalunya orang yang terus-terusan score atau berjaya masa zaman sekolah, nanti mesti dia akan diuji dengan result yang biasa-2 atau kurang baik masa di alam unibersiti "

Acap kali mendengar lafaz ini hingga diri jadi bimbang.
Bimbang ia benar-2 berlaku.

Jujurnya, jika ditanya bagaimana result zaman sekolah rendah, zaman sekolah menengah, boleh dengan senang hati suka ria joget-2 zapin nak habaq kat orang,

' Alhamdulillaah, saya jaranglah dapat top 10. Top 3 tu selalu. ' Phew.

' Ho ho. Anugerah akademik dan saya memang tak boleh dipisahkan. Asal ada anugerah, sayalah penerimanya. Asal saya, memang adalah anugerahnya. ' Pengsan.

' Urmp. Result ke? Bolehlah. Biasa-2 saja. Cuma nama tu ada la dalam senarai pelajar harapan guru untuk dapat rezab meletop macam bom di Hiroshima, Jepun tu. . ' Ceh.

Itu dulu.

Zaman ketika hidup benar-2 terfokus pada study.
Tiada henpon. Tiada wasap. Tiada efbi.
Duduk asrama, asal bosan bukak buku.
Kalau penat tidur. Bangun semula, baca lagi buku.

Buku. Buku. Buku.
Zaman buku sentiasa di sisi.

Tapi, bila dah melangkah keluar dari zaman sekolah,
Tidak lagi terikat dengan peraturan sekolah,
Semuanya berubah, bertukar dan bermanipulasi tiba-2.
Hidup bagai dihimpit dengan pelbagai dilema.
Masa. Teknologi. Amanah. Pelajaran yang semakin memberat.

Dan?

Akhirnya, kata-2 keramat yang pernah melanggar gegendang telinga dulu benar-2 terjadi.

Result di alam kampus tidak lagi boleh dibanggakan.

Setiap sem, markahnya ala kadar. Cukup makan. Orang kata, asal lepas dah kena bersyukur. Kau budak medik. Medik tu susah. Biasalah kalau tak dapat highest atau paling lekeh 80% dan ke atas.

Sedih selalu menerpa jiwa.

Bagai dipakai dengan pakaian ' Kau Bukan Lagi Scorer ', selalu rasa inferior membelenggu diri.

Bukan mudah mahu cari cara study terbaik untuk diri sendiri.

Kadang banyak kali mencuba , cara itu dan cara ini , resultnya tetap hanya selesa di paras selamat. Aneh.

Tapi, saya selalu percaya, Tuhan sentiasa ada.

I make a trial and I learn.

Learn many things that I can't imagine before.

Biar , kadang hidup kena juga berada di kasut orang yang resultnya biasa-2. Baru kita kenal erti struggle yang sebenar. Baru diri bagai sentiasa cuba mencari Tuhan dan terus meminta, Ya Allah, berikan jalan. Jalan bagaimana dulunya semangatku waja, juhudku tinggi, cinta menebal pada ilmu.

Tahu tak?

Dari tempat yang rendah, baru kita boleh belajar bahawa Tuhan itu Tinggi. Diketuk agar usah langsung menyisa rasa bongkak mahupun sombong. Ilmu itu milik Tuhan.

Berapa pun buku yang telah kamu buka, baca dan hadam,

Lama mana pun masa yang telah terguna untuk kamu menelaah pelajaran,

Ingatlah! Hafalan dan ingatan serta kefahaman kamu tentang ilmu itu datangnya dari Tuhan. Andai Dia tak izin untuk kamu menjadi orang yang membawa ilmu itu di dada, maka tidaklah kamu mampu mempergunakannya hatta mahu luah dalam imtihan juga bakal rumit.

Percayalah, ilmu selalu datang pada orang yang rendah hatinya. Bagai air yang hanya menakung di tempat yang rendah, maha rendahkan hati dalam menuntut ilmu. Ajarlah diri untuk sentiasa berkata, ' Aku tidak tahu ' berbanding ' Aku tahu dah semua benda '.

Dekatkan diri pada Tuhan.
Jauhi maksiat , dosa dan noda.
Berusaha dan beranilah memasang impian besar.
Tuhan pasti makbul, asal anda mengikut sunnatuLlahnya, iaitu, berusaha dan jaga solat sebaiknya.



:)

Please friends, let us keep praying for each other. I know, everyone has their own struggle. Indeed, only Allah can ease all of those things for us. So, just ask Him , ask His help. He always there to hear our deep voice. Faith !

Qasrus Syuhada
17052016
Irbid,Jordan

:)

No comments: