Firdausi Itu Impianku. Hidupku Adalah Untuk Allah. Doakan aku, kawan !

Firdausi Itu Impianku. Hidupku Adalah Untuk Allah. Doakan aku, kawan !

Kanak-Kanak Ribena >

Aku Tidak Marah Kamu

Saat melihat aneka gambar dengan pelbagai gaya dihapload ke muka buku,
Hanya unfollow yang mampu ditekan.

Saat melihat pelbagai coretan bahasa yang kesat dibalut rendahnya adab penulis,
Hanya unfollow yang mampu ditekan.

Tak mahu unfriend kerana aku masih punya rasa malu.
Malu dengan Allah kerana aku tak mampu nak menegur kamu.

' Sahabat, usah tayang gambar kamu di ruang ini. Kamu punya ramai teman lelaki dalam efbi. Jangan biar insan bermata keranjang mudah-2 bisa mengakses wajah kamu, tubuh kamu. '

' Niqabis, jangan ditayang pakaian kalian tanpa tujuan. Usah menelanjangkan wajah yang sudah ditutup itu. Kerana aku lihat, ramai sekali mereka yang menutup wajah dengan kain tapi membukanya secara tidak zahir pada pandangan ajnabi. Padahal membuka kain itu sekali-sekala di ruangan tertutup adalah lebih baik dari kamu memakainya tapi menayangkan pula di serata alam.'

' Adik jangan ditulis sesuatu yang tidak bermanfaat. Tulisan kamu itu bahasa yang unik. Yang bisa membuatkan orang membaca bagaimana peribadi kamu. Yang memungkinkan orang mentafsirkan diri kamu seperti apa. Ingat dik, walau satu kalimah yang kamu tulis, Allah akan soal. Apa yang bakal kamu jawab jika kalimah itu kalimah yang buruk berbalut kesat dan nista??'


Tak mampu.
Aku tak mampu untuk direct menegur satu per satu.
Hanya usaha dariku, biar kamu terus menjadi teman aku di muka buku,
Biar tulisanku naik di newsfeed kamu,
Mudah-mudahan sedikit sebanyak boleh menyentuh hati kamu. Fikir kamu.
Tidak sedepa, seinci pun aku kira baik.

Aku tidak marah kamu.
Kerana aku tahu mungkin kamu belum ada kefahaman. Mungkin kamu tidak tahu.
Aku tidak menyatakan aku lebih baik dari kamu.
Kerana aku juga mungkin bila-2 masa boleh terjunam dalam kealpaan yang diselimuti dosa.
Merasakan lebih baik dari anjing juga sudah dikira riak dan hina, apa lagi nak merasa baik dari manusia. Sungguh, kita serupa. Insan biasa yang miliki iman naik dan turun.

Moga. Kita sama-sama sebarkan bahagia.
Bahagia dengan bi'ah nasihat-menasihati.
Bahagia dengan cara kita mendekati kebaikan. Pengislahan.
Kerana aku mahu,
Bahagia ini tidak hanya tertuntas di bumi,
Tapi biarlah kita heret bahagia ini hingga sampai syurga nanti.

Sahabatmu.

No comments: