Firdausi Itu Impianku. Hidupku Adalah Untuk Allah. Doakan aku, kawan !

Firdausi Itu Impianku. Hidupku Adalah Untuk Allah. Doakan aku, kawan !

Kanak-Kanak Ribena >

Hebat Rabiatul Adawiyah.

Selalulah dengar stetmen..
'Kita masuk syurga bukan dengan amalan kita ( solat, puasa, zakat, haji, tolong basuh stokin kakak, sadaqah maggie kepada housemate yang 3 hari kebuluran, belanja classmate tambang balik Malaysia etc..etc..) tapi, kita masuk syurga dengan rahmat Allah.'

Selalu dengar.
Sampai kadang aku terfikir,
Sia-sia ibadah itu andai ia tak mampu memancing cinta Allah kepada kita.

Ibadah yang tidak dihampari ambal keikhlasan,
Ibadah yang jelek kerna tercanting dengan riak dan angkuh,
Ibadah yang halai-balai, tak istiqamah dan penuh kedustaan.
Ibadah yang kosong tanpa tujuan ; Ibarat usaha mendayung jauh dari pelabuhan dengan menaiki perahu kertas yang bocor. Sia-sia.

Baru aku faham cara fikir Rabiatul Adawiyah yang unik.
Rintih beliau,

' Allah, jika aku beribadah kerana mahukan syurga-Mu, maka jangan Engkau masukkan aku ke dalam syurga itu.

Allah, andai aku beribadah kerana takut neraka-Mu, maka lemparlah aku ke dalamnya.

Tetapi wahai Allah, jika aku beribadah kerana inginkan keredhaan-Mu, maka janganlah Engkau sia-siakan daku..'

Allah...
Benar sekali.
Seharusnya ibadah kita bukan untuk memancing pahala kerana ia hanya akan mendidik kita untuk mengutamakan kuantiti ibadah daripada kualiti.

Tapi,
Sepatutnya ibadah kita adalah untuk meraih cinta dan rahmat Pencipta aku, kamu dan semua manusia kerna cara fikir ini yang bakal mendidik manusia untuk beribadah dengan bersungguh-sungguh, berhati-hati serta teliti juga mementingkan kualiti dari kuantiti. Istiqamah.

Hebat Rabiatul Adawiyah.
Maka tak hairanlah mengapa dia bisa jadi bintang dalam kalangan manusia dan menjadi bulan purnama dalam kalangan penduduk langit sana.



Hamba yang ikhlas,
Ibadahnya tip-top,
Takkan hampa bila tidak dipandang manusia,
Takkan futur bila dihempap dugaan dunia,
Kerana dimensi pandangannya hanya satu,
Untuk mencapai mardhah Pencipta.

No comments: