Firdausi Itu Impianku. Hidupku Adalah Untuk Allah. Doakan aku, kawan !

Firdausi Itu Impianku. Hidupku Adalah Untuk Allah. Doakan aku, kawan !

Kanak-Kanak Ribena >

" Dia ada penyakit tu. Dyslexia. "

Rama. Palestine. 7 tahun.

" Rama, awak tinggal di Jordan dengan siapa? "

" Saya tinggal dengan mama. Saya ada lagi 3 orang abang/kakak. Saya paling kecil "

" Ayah mana? "

Belum sempat si kecil ini menjawab, rakan di sebelah menyampuk. " Dia ada mama saja, ayah dia dah mati. "

Rama terdiam. Dia memandang tajam rakannya. (Err. Aku pulak yang serba-salah.)

" Ayah dah tak ada. " Perlahan sahaja suaranya. Tapi masih boleh tersenyum.

*Qasrus, Cepat ubah topik !*

" Rama, awak hafal Al-Quran kan dekat sini? " Dia angguk. " Surah apa dah yang awak ingat? "

" Juzuk 30, kamil. " Senyum lagi.

" Saya nak awak tasmi3 surah Al-Baqarah, boleh? " *Saja test*

Si comel ini tergelak kecil. " Saya baru ingat juzuk 30 dan ayat kursi saja.. "

"Okay. Lepas ni, cuba hafal Al-Quran, kamil. Boleh? " Dia angguk.

" Awak belajar bahasa Inggeris jugak kan? Apa yang awak tahu? "

" What is your name? " Laju dia menjawab. Fasih.

" Wahhh. Hebatnya awak ! ABC one two three dah ingat? " Dia mengangguk yakin.

" Haaa. Jom kita test?" Saya mengambil pen dan kertas A4 yang kebetulan ada di atas meja. Pen diberi kepadanya. " Nah, cuba tulis nama awak. "

" Dalam Injlizi? " Tanpa menunggu respon saya, dia terus menulis. Laju, pantas, cekap. Fuhh. Tapi...erk. Ada yang tak kena dengan tulisannya. Dia menulis huruf rumi tapi bermula dari kanan dan... inverted !

Tak apa. Saya test lagi. " Cuba tulis nama saya pulak. Q A S R U S . Tapi start dari kiri tau, bahasa Inggeris kena mula dari kiri."

Dia menulis. Sampai di huruf U, dia macam lupa. Saya tunjukkan dan dia kembali menulis dari mula, huruf Q.

Siap! Lengkap. Saya memeriksa hasil tulisannya.
Err, dah mula dari kiri. Tapi masih ada something wrong dengan tulisan dia. Saya test lagi sekali. " Cuma awak tulis besar sikit. Saya tak nampak lah. "

Dia memusing kertas A4 itu 90 darjah dan kembali menulis satu per satu huruf Q A S R U S.

Kali ini memang jelas, ada problem !

Saya bertanya akhowat berhampiran, kenapa tulisan dia macam terbalik kiri dan kanan?

" Dia ada penyakit tu. Dyslexia. " Saya terdiam. Rama sangat bijak dan cerdas, tak sangka dia ada dyslexia.

Okay, tak apa lah sayang.
Tetap kakak doakan awak terus pintar dan rajin belajar.

Rama paling mendapat perhatian masa ziarah kami ke Markaz Aytam, Pusat Komuniti Anak-anak Yatim, Irbid itu. Dengan jubah hitam dan shawl, dia kelihatan macam puteri cilik yang nak buat persembahan bercerita kisah Bawang Putih Bawang Merah. ~_~ Hehe

Paling tak boleh dilupa bila dia asyik meraih tangan saya apabila duduk bersebelahan. Erat kejap macam tak nak lepas. - Berasa disayangi -

Pernah satu ketika , dia cuba pula nak memegang purdah yang saya pakai. Saya tersenyum." Nak pakai ke,dik? " Dia cuma tersengih.

Saya mengambil lebihan shawl yang dia pakai dan menutup sebahagian wajahnya. Dia tergelak, suka.

" Nanti awak besar sikit, awak pakai lah. " Dia mengangguk. Dia masih kecil tapi tetap bersungguh menjaga aurat. Apabila rambutnya terkeluar sedikit pun, cepat-cepat dia kemaskan shawlnya untuk menutup rambut yang kelihatan. Mungkin puteri berusia 7 tahun ini telah dididik oleh ibunya tentang penelitian bab aurat.

Sekejap masa berlalu, saya tinggalkan markaz itu dengan kenangan.
Anak-anak Palestin, anak-anak Syria.
Mereka tinggalkan negara demi sebuah keamanan.
Demi meneruskan kelansungan hidup untuk mengenal makna duniawi dan manusiawi.
Ramai yang hilang ayah. Mungkin ayah mereka telah syahid, menegakkan al-Haq di tanah air tercinta.

Hari ni dengar lagi, Masjidil Aqsa dibedil segenap penjuru. Ramai tercedera.
Pusat-pusat laluan ditutup hingga peghantaran diesel disekat dan elektrik hanya dibekalkan selama 6 jam dan diputuskan selama 12 jam.
Dan terkini, Benjamin Netanyahu mengadakan mesyuarat tergempar pada petang Selasa lalu untuk membincangkan “perang ke atas pembaling batu dan bom api di Jerusalem dan kawasan sekitar.”

T_T

Buat saudara-saudara Palestin, Syria, Iraq, Afghanistan, Kashmir dan lain-lainnya, maafkan saudara-saudaramumu ini kerana tidak banyak yang mampu kami lakukan untuk membantu kalian. Moga Allah ampunkan dosa-dosa kami.

Nanges.

Bersabarlah dan teruskan bersabar. Kerana sungguh, di dalam terowong kehidupan yang pekat hitam penuh kegelapan ini, ada cahaya yang bersinar di hujungnya. Moga al-Haq akan menang! Pasti menang!

_______________

Btw, baru dapat berita , Aliya dah balik Malaysia. T_T

Baru jumpa dua kali, tetiba dapat tahu budak kecil ni dah pulang ke tanah air yang terchenta. 2015 berjumpa, 2015 jugak berpisah.

Huwaaa.
Tak dapat dah nak tengok keletah manja si comel ni. Y_Y

*Rasa nak tadah air mata dalam mesin basuh*


No comments: