Firdausi Itu Impianku. Hidupku Adalah Untuk Allah. Doakan aku, kawan !

Firdausi Itu Impianku. Hidupku Adalah Untuk Allah. Doakan aku, kawan !

Kanak-Kanak Ribena >

Coretan Temuduga Zakat Kedah 2013 (Dermasiswa Perubatan ke Mesir)

Temuduga?

Hurm...
Kalau ditanya pada saya, 'Awak suka tak pergi interview?'
WOoow. Pastilah anda akan melihat kepala saya menggeleng ke kiri dan kanan (189 degree) selaju kereta Ferrari yang dipandu di Lebuhraya Utara-Selatan itu. Heh.

Siapa sahaja yang suka ditemuduga?
Berseorangan di bilik temuduga, disoal siasat dan ditebuk pengetahuan sana dan sini, palik tragis kalau dipsiko oleh panel penemuduga sampai terasa nak ambil hujung tudung lap air mata.

Fuhh. 
Mencabar iman dan jiwa. 
Bikin peluh membasahi baju walaupun bilik temuduga berpenghawa dingin dengan suhu 17C. 


Memang sejak di sekolah menengah, perkara yang paling saya takut selepas saya SPM adalah temuduga. 

Temuduga nak dapatkan biasiswa.
Temuduga nak belajar di peringkat Ijazah.
Temuduga nak masuk kerja.
Itu belum lagi masuk bab temuduga dengan malaikat Munkar dan Nakir dalam kubur. 
Sesak nafas tuh kalau nak fikir semua. Aduh..

Tapi, masa yang berlalu tetap mahu mengajar saya untuk menghampiri detik kepastian itu. 

Nak atau tak nak, rela atau terpaksa, saya tetap perlu berhadapan dengan realiti. Diri harus kuat meskipun fobia dengan temuduga masih bersisa dalam diri. 

Tidak perform dalam mock interview dan kursus interview di sekolah.
Fail temuduga DQ.
Lari dari temuduga Pelatih Terbaik PLKN.

Semua peristiwa ini menekan emosi dan mencampakkan dilema dalam hati.
Risau kegagalan lama berulang. Khuatir diri ini tertekan lantas ambil keputusan melulu untuk membaham pintu pagar rumah. Err.

Allah. Mujur ada ibu dan abah yang sungguh kuat memberi sepot. Tak cukup dengan kata semangat, segala material dan keperluan temuduga juga disediakan lengkap dan perfect 10! Harapan mereka agar anak mereka yang satu ini berjaya maju ke hadapan dan genggam cita-cita. Segala pemohonan biasiswa dai segi surat-menyurat dan prosedur permohonan diselesaikan oleh ibu. Susah dan rumit ibu tak peduli. Katanya, yang penting anak ibu dapat yang terbaik. The best among the best gituh ! 

Oh ibu.. Anakanda ini sunggu terharu dan tergaru. 

Akhirnya... sepucuk surat comel singgah ke tangan. Mata terpandang logo di bawah.







Segera bibir mengukir senyum.
Panggilan ke temuduga Zakat Kedah untuk bidang perubatan di Mesir!
Lambaian perlembangan Sungai Nil sudah mula terbit dalam impian. Wah! Bakal doktor obersi! Harapan saya yang makin bersinar itu bakal menjadi realiti. 

Senyum. 

Biarpun hati masih berbelah-bahagi dengan bidang ini, tetap saya kuatkan diri untuk tidak membiarkan peluang yang bergolek-golek-golek datang depan mata ini terus bergolek-golek-golek pergi tanpa sempat saya sapa. 

28 April menjadi tarikh sejarah temuduga saya yang berikutnya ; temuduga Zakat Kedah. Lokasi? Cuma di bilik VIP tingkat satu, Menara Zakat Alor Setar.

Memandangkan Kulim dan Alor Setar lebih dari 2 marhalah, maka saya bertolak awal dari rumah. Walaubagaimanapun, tidaklah seawal 2.00 pagi. Jam 2.oo pagi, saya masih di dalam selimut menggigil kesejukan kerana lupa tutup penghawa dingin. Eh.

Saya keluar dari rumah pada jam 7.00 pagi. (Cewah. Macam nak tulis diari ikut formal UPSR pulak aku rasa). Pendaftaran calon temuduga akan bermula pada jam 9.00 pagi. Memandangkan hari temuduga jatuh pada hari bekerja, ibu tak dapat nak turut ambil cuti untuk hantar saya ke temuduga. Cuma abah yang dapat kelulusan cuti dari klinik maka abah sahajalah yang jadi bodyguard peribadi saya sepanjang hari itu. 

Saya sampai sedikit awal di Pejabat Zakat Negeri Kedah itu. Dengan baju kurung berbunga merah dan berlatar belakangkan kaler biru ; baju ehsan dari ibu, beli last minute semata-mata untuk temuduga, saya mencapai fail berkulit lutsinar di tangan kiri dan memegang kot hitam milik abah di tangan kanan. Kenapa milik abah, bukan milik saya? Kerana saya belum pernah beli kot hitam jadi terpaksa pinjam abah punya. Emergency! Saiznya tak payah cerita lah. Bukan setakat bahu jatuh, lebarnya juga dah macam tapak kapal layar. Besar! Saiz lelaki kan..

Saya cuba sedaya-upaya mematuhi etika pemakaian calon temuduga yang saya dah belajar masa kursus temuduga anjuran pihak sekolah dulu. Warna kasut dan stokin, corak di baju, tudung, kekemasan dan cara ketrampilan di hadapan penemuduga sangat penting untuk dititik beratkan. Selain itu, beberapa etika lain yang saya cari sendiri dalam internet, saya juga mengambil berat tentang tatacara penyusunan dan penglabelan sijil dalam file sijil termasuk cara melampirkan kad pengenalan dalam file tersebut. Teratur dan sistematik itu perlu kerana ia bakal jadi first impression panel penemuduga terhadap kita. Dokumen yang saya dapat termasuk sample resume menjadi rujukan utama saya sepanjang membuat persiapan untuk temuduga itu.

Mata saya melilau mencari gang satu sekolah. Mana, mana, mana mereka ni? Tak jumpa! Sorang pun tak dak lagi. Kechiwa. Tapi tak apa lah, abah ada kat tepi masih setia jadi bodyguard saya. Saya fikir, mungkin waktu itu masih awal, jadi ramai yang masih belum sampai. Saya terus sahaja meloloskan diri dalam pejabat zakat itu dan naik lif untuk ke tingkat satu.


Tepat jam 9.00 pagi, saya menjadi orang pertama yang buat jalan pecut ke meja pendaftaran calon jenazah temuduga. Nampak tak semangatnya di situ. Harharhar. Waktu ini, mata saya dah menyapa ramai muka-muka yang dikenali sama ada mereka itu dari sekolah SBPIKP ataupun Maktab Mahmud Alor Setar. Tidak kurang juga calon dari Sekolah Menengah Kebangsaan Agama Alor Setar. 

Semua calon diminta masuk ke bilik menunggu. Tempat duduk diberi mengikut senarai nama. Agak kurang selesa kerana ada nama yang bercampur dengan puteri dan putera, jadi terpaksa duduk sebelah-menyebelah. Hurm. Saya sedikit kechiwa di bahagian itu. Mujurlah, kiri dan kanan saya adalah calon perempuan yang err, saya pon dah lupa muka dan namanya siapa.


Memandangkan nama saya bukanlah tersenarai dalam kelompak awal, maka terpaksalah saya menunggu lama. Saya tak ada masalah nak menunggu lama sebab seronok dapat bersua kembali dengan kawan-kawan dari sekolah lama. Cuma sedikit kasihan dengan abah yang turut kena join sesi tunggu-menunggu yang agak membosankan itu. Kadang apabila saya pandang abah di barisan kiri dalam bilik menunggu itu, abah dah tersengguk-sengguk di kerusinya. Penat mungkin. Serba-salah saya dibuatnya. Kalau ada bantal dan katil king serta bilik yang lengkap penghawa dingin dan Astro Ceria, pastilah saya akan segera suruh abah berehat di situ. Malangnya, waktu itu saya sedang berada di pejabat zakat, bukannya di Hotel taraf 4 bintang suku. Manalah nak ada semua tu di pejabat zakat? Alahai...

Jarum jam sudah menunjukkan jam 11.oo pagi. Bayangkan saya terpaksa menunggu hampir 2 jam lebih semata-mata menunggu giliran temuduga padahal datang sikit punya awal. Waktu tu dah semakin hampir ke waktu rehat pejabat. Saya risau sesi temuduga itu ditangguh untuk beri laluan kepada panel makan tengahari dan solat. Saya sudah berkira-kira nak panggil my bodyguard AKA Mr. Abah untuk melepak di kedai dulu, cari makanan buat pengalas perut. 

Hampir jam 11.30 pagi, nama saya dan dua orang calon lain dipanggil. Rupanya satu sesi temuduga, akan masuk 3 orang calon sekaligus. Mungkin untuk lebih menjimatkan masa.

Bila nama dah dipanggil, lega pun ada, seram-sejuk-gatal bulu mata pon ada.

Berdebar?
Takut?
Taklah ober sangat sebenarnya..
Hari ini interview nya tak rumit.
Sumpah tak tipu.

Masuk ke dalam bilik temuduga, saya belagak tenang dan duduk di kerusi empuk berketinggian satu batu nisan yang paling kiri. 

Panel terus bertanyakan perihal diri, sekolah, latar belakang keluarga dan soalan ramalan saya yang memang komfem ditanya, 'Kenapa nak jadi doktor. Kenapa bukan pilot, engineer atau pemandu kapal selam?' Err..

Temuduga kali ni agak santai apabila panel selamba je pakai bahasa Melayu Kedah. Waah ! 

Heavennya tu di sini.

Perkara penting yang saya belajar dalam sesi temuduga kali ini adalah kita perlu sentiasa tenang dan konfiden untuk berhujah. Jangan mudah memecahkan empangan air mata apabila diprovok soalan peliks-peliks dari panel. Jangan marah,jangan tengking.
Tak bahek tau.. Cuma senyum tak perlu kata apa-apa dan lontarkan hujah dengan bernas dan matang. 

Paling penting, YAKIN !!!!! Yeahhh !

Lagi satu untuk lebih berkeyakinan dan lebih bergaya, anda bolehlah memakai blazer ketika temuduga ini. Mungkin tak ramai yang memakai namun jika anda pakai, itu menunjukkan anda lebih konfiden dari yang lain.

Bawa juga sijil,dan dokumen yang berkaitan.
Letak siap-siap IC anda dalam fail sijil anda itu.


Pakaian?

Tak perlu meriah sangat.
Biasa-biasa sudah.
Yang penting sopan.
Dinasihatkan jangan pakai jubah dan baju yang berwarna gelap.



Bawa henset! Boleh tangkap gambar.

Lama kut nak menunggu giliran tu.



Sesi temuduga Qasrus kali ini melibatkan 109 calon. 

Ramaikan..
 Sebab itu temuduga ini dijalankan selama dua hari. Yang bakal dipilih hanya 25 orang sahaja.
Jadi berdoalah..
Doa mampu mengubah takdir.



Interviewer terdiri daripada 3 orang lelaki dan seorang perempuan. Mereka semua baik-baik la. Semuannya veteran dan kelihatan sangat berpangkat.

Uhuk.
Jangan risau k.
Mereka itu manusia juga.
n_n






Mungkin anda juga boleh bersedia dengan membaca isu semasa dan apa sahaja yang berkaitan dengan perubatan atau Mesir. 

Walaupun semua ini tak ditanya.
Kawan Qasrus ada yang mengkhatamkan 3 chapter Biology Form 5 semata-mata untuk temuduga ini.
Namun akhirnya tak ditannya satu pun.
Ahah!
Tapi tak apa.
Menambah ilmu pengetahuan apa salahnya ye dak??






Jadi untuk generasi seterusnnya.

Moga sukses.
Yang penting, apa sahaja bidang yang anda ceburi..
Niatlah segala-galanya adalah untuk ISLAM.



Allahuakbar!



Psttt.. Sebelum memohon pastikan pendapatan keluarga anda di bawah RM3000 ye..



No comments: