Firdausi Itu Impianku. Hidupku Adalah Untuk Allah. Doakan aku, kawan !

Firdausi Itu Impianku. Hidupku Adalah Untuk Allah. Doakan aku, kawan !

Kanak-Kanak Ribena >

Jadi Doktor Tu.. Seronok Tak?

Contengan Fesbuk Bertarikh 28 Oktober 2014


Hidup sebagai tabib manusia itu,
Macam cokelat HACKS.

Manis.
Bila disapa pesakit dengan panggilan 'Dr'

Manis.
Bila melihat pesakit yang dulunya terbaring di katil hospital,
Telah kembali sihat, cergas dan gemok.

Manis.
Bila setiap hari pasti ada peluang untuk menyebarkan senyuman dan kata-kata yang baik kepada visitor di hospital .

Manis.
Bila duit gaji masuk dalam akaun bank. Walaupun tak banyak macam peniaga pasar malam, tapi terasa gaji itu sangat bermakna atas kerja-kerja yang kita lakukan sendiri dengan tangan kita.

Tapi . . Ada pedasnya.
Tetap ada.

Pedas.
Tatkala kamu rasa nak menangis guling-guling bila gagal nak masukkan branula ke tangan pesakit.

Pedas.
Tatkala kamu dimarah-marah oleh Dr Senior bila gagal melakukan sesuatu dengan smooth dan baik.

Pedas.
Tatkala kamu melihat pesakit yang collapse terbaring tanpa nyawa di hadapan kamu setelah kamu berhempas-pulas buat CPR kepadanya.

Pedas.
Tatkala operasi surgery berjaya tapi patient meninggal dunia, dan kamu keluar dari surgery room lantas melihat mata-mata family patient bersinar-sinar macam lampu jalan menantikan berita gumbira.

Tak semua benda itu manis belaka.
Sunnatullah, memang akan ada pedasnya.

Tapi, jika hari ini.
Ketika kamu sedang dan masih
memegang title sebagai pelajar perubatan,
Pesan baik baik pada diri kamu.

Belajarlah ilmu itu untuk diri kamu.
Bukan untuk peperiksaan sahaja.
Bukan. Bukan!

Belajar sungguh sungguh.
Fahamkan setiap perkara yang perlu kamu faham.
Amanah dengan masa.
Amanah dengan tanggungjawab
kamu untuk hadir ke setiap kelas.

Jika niat kamu hari ini sejernih air qorurah,
InsyaAllah, Allah pastikan datangkan pertolongan tatkala kamu sedang dihambat kesusahan.

Tapi, kalau hari ini niat dan matlamat kamu jernih macam water shower di Jordan tapi sebenarnya banyak kandungan klorinnya,
Kamu yang akan tanggung padah di hujung perjalanan kamu nanti.

No comments: