Firdausi Itu Impianku. Hidupku Adalah Untuk Allah. Doakan aku, kawan !

Firdausi Itu Impianku. Hidupku Adalah Untuk Allah. Doakan aku, kawan !

Kanak-Kanak Ribena >

Ini Cerita Realiti. Sob3

Contengan Fesbuk Bertarikh 14 Oktober 2014


Once upon a time . . .

Eh. Ini bukan bedtime story.
Ini cerita realiti.

Saya pernah ada dua orang kawan.
Kedua duanya ranggi dan tinggi.
Tinggi dari saya.

Salah seorangnya muka 20% nak macam korea.
Rentaknya yang saya baca, dia agak mudah tercrush dengan syabab perkasa.

Seorang lagi lain pula ceritannya.
Dia pernah cakap pada saya," Aku dengan lelaki?? Sori wei. Aku tak minat laki."

Fokus saya tertumpu kepada sahabat yang pertama.
Kerana ia nampak lebih merumitkan dan perlu diselamatkan lebih dari rakan yang kedua.

Sampai satu hari,
Saya perlahan lahan nampak perubahannya.
Gambar DPnya sudah mula bertukar kepada gambar yang lebih menyejukkan mata.
Takde lagi gambar pelikz peliks yang dipaparkan.
Roti canai . Cangkul . Cacing pita . Euuww..
Rupanya, dia sudah sambung study di Insaniah.
Banyak lagi perubahan yang saya nampak dari jauh.
Sungguh saya kagum dengan dia.
Seronok sekali tengok perubahannya.
Rasa macam nak lompat dari satu awan ke satu awan macam yang goku junior buat. ><

Tapi . . .
Ada satu yang merobek hati saya.
Isk isk.
Rupanya saya terlepas pandang dengan kawan yang kedua.
Terkejut saya lihat dia yang dulunya kata '...aku tak minat laki..' kini tak segan silu lagi malu nak papar gambar selfie dengan lelaki ajnabi rambut cacak macam landak.

Kau tahu apa perasaan aku masa tu??
Terasa rela ditikam dengan pisau belati mainan.

Sedih kut.

Ini kali ke dua saya rasa gagal jadi kawan yang baik.
Kali pertama adalah bila melihat sendiri kawan setaski yang hari hari teman saya racing basikal dan main perang kapur dengan budak budak laki ( nak cakap mmg kamcheng la) juga berubah 360 darjah menjadi model couple muka buku.

Benarlah.
Kita takleh nak nilai seseorang tu dari apa yang kita lihat dia sekarang.

Sedangkan seorang abid juga masuk neraka kerana sebotol arak dan si pembunuh juga masuk syurga kerana sesalannya terhadap dosa.

T.T

Saya juga tak tahu titik akhir saya di mana.
Begitu juga kamu.
Tapi syukurlah saya ada keluarga yang pentingkan agama.
Kawan kawan yang cakna dengan moral dan akhlak.

Harap sangat.
Biarlah watak kita adalah baik dan terbaik dari awal hingga ke penamatnya.

No comments: