Firdausi Itu Impianku. Hidupku Adalah Untuk Allah. Doakan aku, kawan !

Firdausi Itu Impianku. Hidupku Adalah Untuk Allah. Doakan aku, kawan !

Kanak-Kanak Ribena >

D.O.C.T.O.R - Doktor Neuro

" Mak cik umur berapa ? "

" 42 tahun "

" Dah kahwin? "

" Tak. Saya tak pernah berkahwin. " Tenang saja dia menjawab.

Saya menjeling wanita muda di sisi katilnya. Saya fikir itu anak perempuannya. Rupanya sangkaan saya meleset. Itu anak saudaranya.

Dilanjutkan pertanyaan tentang sebab utama dia masuk ke hospital dan beberapa soalan lain yang penting hingga akhirnya saya bertanya tentang menstruation cycle.

" Saya tak pernah datang period. "

Hah? Ternganga saya dibuatnya. Tapi dah umur 40-an??

Dia menyedari kedut-kedut di dahi saya yang kalau digosok dengan iron pun saya pasti tak akan hilang. Dia menyambung, " Saya tak ada rahim . . "

Tersentak. Saya terdiam lama sambil memerhatikan wajahnya dalam-dalam. Tidak tersangka ada orang yang begitu tabah sepertinya! Dia berpelajaran sampai Diploma dan ada pekerjaan yang baik.

Benarlah. Tidak diberi ujian melainkan kepada ahlinya. Lagi berat ujian kepada seseorang, itu bermakna Allah tahu dia kuat atau sedang dibina kekuatan untuk dirinya. Saya termuhasabah sendiri. Entah bakal kuat atau tidak diri ini andai berada di tempatnya.

Image result for amazing pictures of the world

Kaki ini bergegas turun ke wad pediatric di tingkat 4 hospital. Hajat mahu mencari pesakit neuro sebab hari ni, topik yang bakal dibincang dengan doktor masa group discussion dan clinical skill lab adalah neuro system.

Menarik sangat!

Berpeluang jumpa sendiri dengan pakar bedah saraf yang memang dikagumi ramai. Bukan senang nak duduk dengan doktor pakar hanya dengan jarak 1 meter lebih dan dengar dari mulutnya sendiri ilmu-ilmu neurology. Saya juga turut takjub.

Takjub dengan sibuknya dia angkat banyak call dari bahagian kecemasan sepanjang kelas sedang berlangsung.

Takjubnya dengan penerangannya tentang neurological system tanpa apa-apa buku, nota atau slide bersamanya. Segalanya pop pop pop keluar terus dari mulutnya dengan laju dan lancar.

Takjub dengan kerendahan hatinya yang tak ragu menyebutkan ' betulkan saya kalau saya salah ' biarpun tahu ilmunya banyak berbanding anak murid yang baru nak bertatih panjat tangga hospital ini.

Takjub dengan white coatnya yang lagi banyak terconteng dengan pen biru berbanding white coat saya. 😂

Paling saya tidak lupa,

" Kamu belajar sungguh-sungguh untuk bulan ini. Introduction course is very important untuk kamu survive pada rotation major akan datang. Kamu di Tahun 4 tak perlu pun fikir macamana nak diagnose patient. Itu bukan level kamu lagi. Sekarang hanya kuasai cara nak approach patient dengan baik, nanti exam OSCE , skill kamu itu yang akan bagi markah. Cuba kuasai teknik untuk buat differential diagnosis saja. Ingat juga bahawa kamu kena tahu setiap soalan yang kamu tanyakan kepada patient dan significant perkara itu ditanya.

Sebenarnya, yang kamu belajar untuk sebulan pertama ini semua basic clinical saja walaupun kelihatannya kamu macam tak tahu banyak benda lagi. Tapi, ketahuilah bahawa nanti masa round department major, lagi detail yang kamu akan belajar. Jadi, gunakan masa introduction course ini untuk belajar bersungguh-sungguh. Saya pun masa mula-mula masuk course neurological surgery, saya banyak tak tahu . Banyak benda kena belajar semula. Everything you will get it by time. Just keep walking dan study hard... Dampingi Macleod, jangan lupa! "

" Sorry guys. I have to go now. "

Menamatkan kata-katanya,
dia berlalu pergi dengan begitu bergaya.

Emergency room.
Itulah destinasinya.

You're very awesome, doctor.
Very humble .

Tabik spring dengan doktor!

29092016
Irbid, Jordan

No comments: