Firdausi Itu Impianku. Hidupku Adalah Untuk Allah. Doakan aku, kawan !

Firdausi Itu Impianku. Hidupku Adalah Untuk Allah. Doakan aku, kawan !

Kanak-Kanak Ribena >

Hebatlah Mak-2 Kat Dunia Ni

" Susah jugak jadi mak . Hebatlah mak-2 kat dunia ni.
Baby sangat fregile. Kena jaga bagai menatang minyak yang penuh. "

Saya mengakui kata-kata ibu muda ini. Menjadi ibu pada usia 21 tahun, dia baru nak belajar mengenali kehidupan seorang ibu. Secara tak langsung, saya juga ambik kesempatan nak bertanya itu ini tentang perihal bayinya sebab saya sendiri belum pernah ada pengalaman menjaga bayi atau memiliki adik kecil. Nak bertanya orang lain, saya segan. Selama ini, hanya berani jeling-jeling anak orang dari jauh. Cuit-cuit sana sini. Kalau baby tu menangis, saya orang pertama yang akan cabut lari. Tapi, bila dah ada kawan terdekat yang menjadi ibu, maka seronoklah saya nak meneroka lebih jauh pengalaman mereka sebagai ibu. :)

Berkali-kali mata ini tengok video si kecil yang baru berusia sebulan lebih itu. Comel sangat. Macam teletubbies. Sebab matanya jarang berkelip, maka nampak bulat selalu.

" Mata baby memang tak berkelip ke? "

" Mata baby jarang berkelip. "

Okay. So tak payah pakai lens. Mata dah besaq dan bulat.

Untung la jadi baby. Dah la comel. Semua orang nak sentuh, nak pegang, nak cubit. Kalau lapaq, menangis saja. Nanti ada orang bagi minum susu. Kalau mengantuk, tidur saja berjam-jam. Takdak orang nak kejut bangun suruh solat subuh. Kalau nak kencing berak, tak perlu rushing lari ke tandas. Keluarkan saja bila-bila dan di mana jua anda berada. No problem. Nanti ada yang bersihkan.

Siapa yang nak buat semua tu?
Of course lah mak dia. 😂

Saya suka sangat pada kanak-kanak. Sebab itu, bila ditanya pengkhususan apa yang saya mahu ambil, maka laju-laju saya akan jawab specialist in pediatric . Walaupun ramai yang cakap, jadi pediatrician susah ; Deal dengan pesakit dewasa adalah lebih mudah berbanding nak deal dengan pesakit kecil yang tak pandai nak describe sakit dia macamana. Tapi, saya tak kisah. Sebab dah jatuh cinta dengan golongan comel ini, maka saya sedia berkhidmat untuk mereka.

Dulu masa saya lepasan SPM, saya ada ikut blog seorang pelajar perubatan di Mesir ( sekarang dah jadi HO tahun akhir ) . Beliau berkahwin masa di tahun tiga dan ada anak kecil ketika di tahun 4. Dia aktif persatuan dan pelajarannya juga cemerlang. Tika itu, saya pun ada la pasang angan-angan nak ada anak juga pada awal umur 20-an, macam dia. Tapi, bila betul-betul dah masuk dunia pelajar perubatan, maka saya langsung padam imaginasi itu. Menjadi ibu dalam usia masih muda dan dalam masa yang sama masih dalam fatrah sebagai pelajar yang belajar dalam bidang kritikal, jauh lagi dari negara sendiri , itu pastinya tidak mudah. Hanya yang berjiwa cekal dan kuat boleh melaluinya. Kagumlah saya dengan kakak medik yang kini dah ada 3 orang anak lelaki itu.

Menjadi seorang ibu, bukan kita sembang pasal cara nak urus anak sahaja.
Bukan cuma cakap susah senang kena stay up untuk menyusu dan dodoikan anak yang meragam di malam hari saja.

Ia lebih dari itu.

Jadi ibu, bukan perkara mudah. Bukan perkara main-main. Mental fizikal kena ready. Ilmu kena ada. Bukan ilmu tentang cara menguruskan anak saja, tapi juga cara bagaimana nak bangunkan watak seorang hamba berjiwa musleh dan minda intelek dalam diri si anak yang baru mengenal dunia.

Kalau mengasuh sebuah patung barbies juga tak mudah. Jika jatuh, kena kutip, kibas dan basuh kalau kotor. Susah. Begitu juga kalau menjaga seekor kucing. Makannya kena sedia. Kencing beraknya kena ajar agar tak buang merata. Bulunya harus disapu tatkala semuanya bagai mahu menghiasi permaidani rumah kita. Kena bawa ke veterinarian untuk check up dan sebagainya. Susah jugak. Tapi, susah kita cuma pada nak jaga lahiriahnya saja.

Tapi, bila cakap pasal mengasuh seorang anak, ia adalah manusia. Bukan luaran saja yang kita perlu cakna, dalamannya juga adalah elemen penting yang harus dititik beratkan. Ia memiliki jiwa dan ada kapasiti minda yang harus dicorak sempurna. Kalau tersalah bentuk, rosak retak - bukan saja di dunia, malah akhirat juga bakal terhumban binasa.

Saya bertanya ibu saya tentang bagaimana bisa dirinya seorang boleh membesarkan anak-anak. Tak susah kah? Tak perit kah? Tambah dengan kesihatan ibu yang tidaklah setara mana.

Kata ibu, ianya memang tidak mudah. Kasih sayang la yang menjadi bayaran buat segala pengorbanan . Sebab itu bila ada anak-2 yang buat kerenah, tak dengar kata, ketegaq tak tentu hala ( antaranya saya la ☺️ ) , maka dia akan sedih.

Ibu saya juga masih menyimpan koleksi baju yang kami berempat pakai di saat masih bayi. Lengkap set pakaian. Ada juga almari yang penuh dengan buku tulis kami ketika di tadika dan sekolah rendah. Sebab itu, walaupun stor rumah kami dah selalu diselenggara, barang di dalamnya tetap tak berkurang. Penuh tersusun kotak-kotak lama sampai ke langit rumah. Dalam kotak itulah terisi segala memori ibu ketika kami masih kecil.

Pabila ditanya kenapa ibu masih simpan barang-barang lama sedang orang lain dah buat kain buruk lap muntah cucu atau lap tingkap yang berdebu, maka ibu jawab, tatkala melihat setiap baju itu, akan kembalilah pengalaman susah senang ibu membesarkan setiap anak. Lagi ramai anak, lagi banyak baju, lagi banyak cerita susah payah. Tapi, dibalik semua itu sebenarnya menceritakan kenangan manis yang hanya disimpan oleh seorang yang bergelar ibu. Kemanisan itulah anugerah dan hadiah dari Allah atas segala pengorbanan ibu.

Penghormatan yang tinggi dari saya buat seluruh ibu di dunia.
Wanita bergelar ibu adalah sehebat-hebat makhluk Tuhan yang kuasa.
Wujudnya kekuatan naluri keibuaan mereka adalah bukti kehebatan Tuhan.
Susah sebelum melahirkan, semasa melahirkan, selepas melahirkan, semua itu tak mampu dibayang akal manusia. Hanya yang melalui boleh faham. Itupun tak boleh describe dengan kata-kata.

Semoga kita semua terus menyayangi kewujudan ibu di sisi.
Usah biar waktu berlalu percuma tanpa kita didakap belai lembut nasihat dan doa ibu yang menguatkan kita di alam dewasa.
Terus keep in touch dengan mereka selagi kita boleh menyapa bayang-bayangnya.
Tak perlu tunggu kita sendiri menjadi seorang ibu barulah kita nak merasai keistimewaan dan kehebatan ibu yang kita miliki.

Takut-takut pada saat kita baru nak reti menghargai jasad seorang ibu,
Tuhan lebih dahulu menarik jasad itu pergi dari hidup kita.

Saat itu, andai bergelen air mata kita ditadah dalam bekas air berjenama tupperware yang sangat mahal itu pun , pastinya ia tiada lagi bernilai.

Related image

Sayang ibu selalu. =')

02122016
Irbid, Jordan.

No comments: