Firdausi Itu Impianku. Hidupku Adalah Untuk Allah. Doakan aku, kawan !

Firdausi Itu Impianku. Hidupku Adalah Untuk Allah. Doakan aku, kawan !

Kanak-Kanak Ribena >

D.O.C.T.O.R - Pleural Tapping

Tekak rasa sakit semacam. Tak sedap badan. Kaki pun rasa lemah.

Semuanya acute onset. Dari pagi tadi jugak mood aku macam lenyap entah ke mana.. Nak bercakap dengan manusia pun tak nak.

Nak demam ke aku ni?
Sebab kena hujan lebat pagi tadi ke ?

Berteka-teki sendiri.

No. No.

Aku tak boleh demam. Next week nak exam. Ini bukan demam. Aku rasa maybe sebab aku baru adjust (kurangkan) waktu tidur aku untuk beberapa hari ni , so mungkin badan baru nak adapt.

Sekejap lagi mesti okay balik. Cayalah!

Aku cuba meyakinkan diri sendiri. Kuatkan semangat untuk terus dengar penerangan dari Dr Bashir, pakar Internal Medicine yang sangat kelakar dan sporting.

Best sangat doktor ni ajar. Dia ajar melalui patient terus ( bed side teaching ) dan akan bawa kali lihat sendiri X-Ray dan CT Scan dari patient untuk tunjuk abnormality finding.

Tiba-tiba, doktor pandang direct pada aku.

" Why we should worry about patient with pulmonary embolism ?? "

Ek. Doktor tanya aku ke ?
Aku pandang kiri kanan. Doktor pulak masih pandang aku. Ah sudah!! Mind block.

Aku masih diam. Pandangan kosong dihala ke doktor.

" Siapa yang tidur masa kelas saya last week, mesti dia tak dapat jawab. "

Gulp. Takkan la doktor perasan aku tidur masa kelas dia last week ?

Em. Tapi memang aku tengah tidur pun. Dan masa kelas hari tu, aku pulak semangat duduk seat depan!

Oh my Allah. Selamatkan ana!

Tapi.. memang hectic kelas last week. 6 lecture berderet. Kering otak.

Doktor ulang lagi soalan.

" Why we should worry about patient with pulmonary embolism ?? " Dia masing pandang aku. Kemudian, dia pandang kawan² yang lain.

" Pulmonary hypertension . " Jelas suara aku menjawab.

" You are right. In chronic pulmonary embolism, patient will have pulmonary hypertension.

But the bad thing we are worried about is death! "

Hm. Okay fine .

Doktor kemudian bawa group kami menuju ke sebuah wad lain. Melawat patient with pleural effusion . Paru-paru berair (?) maybe dalam bahasa melayunya.

Masa ini, doktor suruh kami semua palpate belakang patient. But, this time , aku dah rasa tak mampu nak berdiri. Kepala sejuk dan mata macam kabur.

Try cari kerusi untuk duduk.
Tetiba teringat, doktor ni tak suka pelajar dia duduk masa tengah round.

Aku gagah keluar senyap² dari wad itu. Kaki dibawa pergi ke ruang legar tingkat 9 hospitak itu. Duduk. Pejam mata kejap. Tangan capai botol air dari beg dan meneguk beberapa teguk air darinya.

Last aku pernah alami keadaan macam ni adalah masa tahun 1 ketika musim panas di Jordan. Memang teruk waktu tu. Berjalan sikit dah nak pitam. Kata doktor, aku ada strok haba. Tak ada ubat. Cuma kena minum air banyak.

Bila rasa macam okay sikit, aku mula gerak semula ke group rotation bersama doktor tadi. Kawan yang sedar aku menghilang mula bertanya.

" Awak okay tak ? "

" Eh. Saya okay sajalah. Relax aa. " Aku meyakinkan dia.

Image result for photography great

Doktor kemudian bawa kami ke sebuah bilik. Patient tadi yang ada pleural effusion akan melalui proses pleural tapping ( ambil sample cecair dari paru-parunya ) sebab doktor nak tengok ada exudate atau transudate. Ini prosedur untuk diagnosis. Treatment dan management tak akan sama untuk kedua-dua keadaan itu ( exudate dan transudate ). Complication untuk tapping ini, kemungkinan boleh jadi hemorrhage atau boleh juga pneumothorax.

Ini pertama kali aku saksikan sendiri macamana proses aspiration tu dibuat. Patient didudukan membelakangi doktor. Doktor guna bahan² yang dah sterilize . Disapunya iodine ke belakang badan patient ( untuk elak infection ) dan bersedia untuk cucuk.

Cucukan pertama di kawasan paru-paru kiri. Doktor guna syringe yang bersaiz kecil mengandungi cecair anesthetic Lidocaine. Kemudian, doktor guna pula syringe yang lebih besar untuk suntik ubat anestetic lain pula. Ini namanya local anesthetic.

Kemudian, barulah doktor ambil syringe besar yang kosong dan mula cucuk patient. Disedut cecair dari tubuh itu.

Hampir 3 kali cucuk, cecair masih sikit. Doktor tak puas hati. Dia cucuk lagi ubat anesthetic dari syringe besar dan kecil untuk kali kedua.

Kali ni aku dah gigit jari. Yang kagumnya, pak cik tu cuma berusaha tahan sakit. Mengerang perlahan. Ergh Ergh. Begitulah bunyinya. Isterinya yang sejak tadi memerhati mula gelisah.

Doktor ambil semula syringe besar dan cucuk lagi untuk sedut cecair. 5 kali cucuk aku rasa kemudian barulah selesai prosedur itu. Memang time ni aku dah peluk kawan sebelah. Aku tak sekuat pak cik tu. Lutut aku sendiri dah lemah.

Aku cakap pada diri aku, memanglah sakit proses ini tapi demi rawatan, biarlah bersakit dahulu. Mudah-mudahan lepas ni pak cik boleh sembuh terus. Macam kita kat dunia lah.. Dunia ini tempat ujian. Memang sakit dulu. Tapi kalau sabar dan yakin serta bersangka baik dengan Allah, syurga balasannya.

Belum habis takat tu, sekarang doktor nak pasang pula central line. Ini juga first time aku tengok prosedur begini. Ternganga la aku sebab :

1] Doktor terlalu cekap
2] Pak Cik tu mengerang lagi kuat
3] Aku terkejut sebab first time tengok wayar dimasukkan dalam badan melalui suntikan. Sebab selama ni aku ingat doktor akan lubangkan badan patient untuk masukkan tiub.

Boleh tengok prosedur ini di youtube . Terlalu panjang untuk cara ceritakan.

Selesai proses itu, pak cik tu mengadu pening dan macam nak pengsan. Kata doktor , ini vasovagal attack. Komplikasi biasa.

Doktor suruh kami semua keluar dari bilik itu.

Aku pulak ?

Aku rasa macam okay.

Tapi bila keluar dari bilik tu, muka aku dah pucat. Aku rasa bila² saja aku boleh jatuh. Mata pun dah gelap.

Em.

Aku naik ke tingkat 10 untuk ambil winter coat. Pagi tadi hujan jadi aku bawa jaket tebal ini bersama. Sejuk.

Tak boleh berdiri lama ni. Aku duduk atas kerusi. Air botol aku minum sampai habis. Tangan kaki dah mula kejang. Mata gelap lagi. Gelap. Gelap.

No way! Takleh pengsan sini. Aku kena balik dan study.

Aku stay di situ beberapa detik. White coat aku buka. Rasanya keadaan ini terjadi sebab aku panas.

Tunggu lama sikit, keadaan bertambah okay.
Naik lif dan turun tingkat bawah.
Dah boleh jalan dan gelak macam biasa.

Kawan² geleng kepala.

" Hang ni pelik la "

Aku tersengih.

Im okay now. Thats why boleh menulis panjang² . Peace.

Doakan doktor ini. Next week nak exam. Struggle kena lebih!

May Allah ease us =)

13122016
Irbid, Jordan

No comments: