Firdausi Itu Impianku. Hidupku Adalah Untuk Allah. Doakan aku, kawan !

Firdausi Itu Impianku. Hidupku Adalah Untuk Allah. Doakan aku, kawan !

Kanak-Kanak Ribena >

Tips Miliki Hafalan Hebat

Saya buka channel youtube kegemaran saya - Taman Syurga.

Randomly tekan kuliah dari Ustaz Adi Hidayat yang merupakan penceramah yang sangat saya senangi.

Kata-katanya persis kata-kata guru Al-Quran yang pernah mengajarkan saya Ilmu Al-Quran dari Kitab Munir. Guru Al-Quran saya itu berasal dari Singapura dan kini sedang menuntut ilmu peringkat Master di Universiti Yarmouk, Jordan.

Persamaan Ustaz Adi dengan guru saya ini bukanlah dari segi kandungan kata-kata mereka, tapi persamaannya adalah dari segi kelansungan kata-kata itu meresap terus ke lubuk hati saya yang paling dalam.

It's amazing!

Mungkin kerana akhlak , ilmu , dan kuatnya hafalan mereka menyebabkan hati ini juga terpaut hormat dengan keizzahan watak orang-orang soleh ini. Maka, mudah sekali menerima ajaran mereka.

Lecture yang saya tekan kali ini merupakan sesi soal jawab Ustaz Adi dengan seorang pelajar yang bertanyakan cara meningkatkan hafalan . Dikongsikan 4 cara yang saya sendiri merasa takjub dengan kupasannya.

Ustaz menyebutkan , dalam dunia ini ada 4 kategori manusia dari sudut hafalannya.
1- Cepat Ingat dan Lambat Lupa ( the best )
2- Lambat Ingat dan Lambat Lupa
3- Cepat Ingat dan Cepat Lupa
4- Lambat Ingat dan Cepat Lupa ( the worst )

Image result for photography great

Ustaz Adi kemudiannya berkongsikan kaedah mudah ( diambilnya dari Kitab At-Tibyan karangan Imam Nawawi ) sekiranya kita mahu hafalan kita sehebat Imam Sulaiman atau dikenali sebagai Abu Daud, Al-Bukhari atau Abu Hurairah yang sangat terkenal itu.

1- LURUSKAN NIAT

Ada manusia yang belajar untuk tujuan intrinsic. Belajar untuk tahu. Belajar untuk tambah ilmu buat dirinya. Manusia seperti ini akan lambat dalam pembelajarannya. Sebab? Diketahui bahawa sifat manusia itu terhad. Ada limitasi dan tatkala dia sudah sampai batas kemampuan, dia tidak mampu lagi belajar. Full.

Ada manusia lain yang belajarnya untuk tujuan extrinsic ; untuk lulus cemerlang dalam exam, dapat pekerjaan bagus, gaji besaq macam Perdana Menteri, dan inginkan hidup selesa bagai dalam syurga. Golongan ini akan menjadi individu yang bakal berhenti belajar apabila mereka sudah mendapatkan apa yang diinginkannya.

Islam tidak pada keduanya tapi Islam memandu keduanya dengan niat. Niat untuk tambah ilmu kerana Allah, belajar kerana Allah dan niat untuk minta pada Allah agar diluaskan batasan atau kapasiti agar ilmu dapat diserap lebih banyak.

Rujuk Surah Al-Alaq yang menjadi wahyu pertama diturunkan.

Bacalah. Dengan Nama TuhanMu yang Menciptakan.

Ketika Nabi disuruh malaikat untuk menyebut perkataan 'Iqra' saja, nabi cakap tak pandai. Sebab nabi memang tahu tak membaca dan menulis.

Tapi, pabila disuruh baca lengkap ayat ' Bacalah. Dengan Nama TuhanMu yang Menciptakan ', langsung kalimah itu dapat dibaca dengan baik.

' Tuhanmu yang Menciptakan '

Menciptakan manusia dan seluruh dunia ini juga mudah bagi Allah, maka pasti juga untuk memudahkan hafalan kita adalah mudah bagi Allah! Jangankan benda yang susah, benda yang mustahil juga Allah pasti boleh beri.

Yang penting luruskan niat kerana Allah. Maka tatkala kita belajar untuk menambah ilmu untuk diri sendiri, Allah bantu lajukan dan setelah itu, dunia juga bakal dalam genggaman orang yang berilmu.

2- BERSUNGGUH-SUNGGUH

Menjadi sunnatuLlah bahawa sesiapa sahaja yang berusaha , gigih dan istiqomah , pasti ke atasnya adalah sebuah keberhasilan yang dia mahukan. Dalam dunia ini, tak ada orang yang boleh mendapatkan sesuatu tanpa ada usaha. Mahu telan makan sahja harus ada usaha untuk mengunyahnya , bukan?

:)

3- TINGKATKAN AMAL SOLEH

Dengan amal soleh, Allah pasti bantu kamu dalam mendapatkan ilmu. Sebagaimana disebutkan dalam Al-Quran, kalau kamu membantu agama Allah, Allah akan bantu kamu. Untuk kebaikan yang kamu buat, Allah akan balas semula dengan ganjaran yang setimpal atau lebih lagi.

4- JAUHI MAKSIAT

Ilmu itu cahaya. Tidak akan mendekat ilmu pada orang-orang yang menjadikan maksiat dan dosa sebagai teman baiknya. Hati yang tidak dicemari titik-titik hitam akibat dosa pasti lebih mudah ditembusi cahaya ilmu. Allah akan jadikan ilmu itu seolah-olah magnet yang mudah pergi kepadanya dan susah meninggalkannya.

:)

Hmdulillah. Semoga kita semua ada kesedaran yang tinggi dalam meluruskan niat untuk mencari ilmu, bersungguh-sungguh dalam pelajaran, tingkatkann amal soleh dan jauhi maksiat .

Pelajar Muslim harus semangat dalam menuntut ilmu dan tidak boleh malas! Orang yang malas tidak akan pergi ke mana-mana. 99% kejayaan itu ada pada sikap. Jika sikap kamu positif, Allah juga akan berikan perkara yang positif kepada kamu.

Doakanlah mudah-mudahan Allah beri kemudahan pada hati-hati yang ikhlas bersama niatnya yang lurus untuk menambah ilmu dalam dada seterusnya menjadi hamba Allah yang mampu memberi manfaat kepada manusia lain sekaligus menjadi kesayangan Allah dan penduduk langit sana.

BiidzniLlah

11122016
Irbid, Jordan

No comments: