Firdausi Itu Impianku. Hidupku Adalah Untuk Allah. Doakan aku, kawan !

Firdausi Itu Impianku. Hidupku Adalah Untuk Allah. Doakan aku, kawan !

Kanak-Kanak Ribena >

Bila Rasa Bersalah, Maka Berubah. HijrahLah!

Kadang-kadang kita lihat ada kesalahan yang kita terus-terusan buat.
Kita tahu ia salah.
Kita mahu berubah.
Mahu berhenti dari melakukannya.
Mahu segera cuci tangan dari dosa dan noda.

Namun, faktor dunia selalu menjadi penghalang dari niat kita mahu berubah.
Kadang-kadang, faktor ini mendominasi dan menguasai, sampai kita lupa atau menjadi lupa ingatan pada konsep yang seharusnya kita pegang,

" Do something because of Allah.
Do anything for the sake of Allah.

Not for duniya.
Not for human.
Not for popularity.
Not for money.

Only for Allah. "

Kita bimbang kalau kita berubah,
Kita hilang manusia di sekeliling kita.

Kita bimbang kalau kita berubah,
Kita seolah-olah sedang menongkah arus adat manusia yang so-called moden dan terkehadapan

Kita bimbang kalau kita berubah,
Kita bakal lenyap dari seronok-suka yang kita miliki sekarang.

Padahal,
Kita muslim.
Semua kebaikan kita harus kejar dan buat.
Semua kejahatan kita harus tinggal dan henti.

Kerana Allah suka pada orang yang bertaqwa ; melakukan kebaikan kerana-Nya, meninggalkan kejahatan kerana-Nya.

Orang yang bertaqwa, tempatnya di syurga.

Syurga - tanah kebahagiaan untuk orang yang menang ; Menang melawan nafsu dan berjaya lari dari ketewasan dek tersungkur di kaki dunia.

Andai kita tak faham perihal ini,
Kita akan terus terus terus istiqomah buat kebiasaan yang tidak benar.
Kita akan takut mahu melakukan perubahan.
Kita akan letih diamuk konflik mahu berubah tapi bimbang akan susah dan hilang apa yang dimiliki.
Lebih membimbangkan, kita akan jadi biasa dengan benda yang salah sehingga tiba-tiba pemikiran kita bertukar arah ; menganggap benda yang salah itu benar kerana ia sudah biasa dan sebati dalam kehidupan. Na'uzubiLlah!

Tapi, bagi hati yang ada iman,
Dia terlalu sensitif dengan dosa.
Pabila disentak rasa tak selesa dek perbuatan yang salah, dia akan cuba cari cara untuk bertaubat dan berhenti dari terbuat benda yang sama kerana dia tidak mahu jatuh ke lubang yang sama untuk kali yang kedua.

Bila mana dia kalah untuk berubah, dia malah tidak putus asa.
Senjata doanya dihunus selalu.
Siang dan malam.
Pagi dan petang.
Baik ketika ribut taufan atau ketika pelangi sudah bercahaya di kanvas langit.

Kerana apa?
Kerana dia punya iman,
Kerana dia faham agama,
Kerana dia tahu,
Misinya adalah untuk memburu syurga, dan bukannya mahu selamanya bertapa di dunia.

Akhirnya, Allah bukakan cara dan tunjukkan jalan.
Allah hantar manusia sebagai wasilah petunjuk dari-Nya kepada kita.
Allah bentangkan masa yang cocok hingga kita tidak lagi ragu mahu berubah.

Kerana...

Allah SAYANG pada hamba-Nya yang sudah berbuat salah, tapi dalam hatinya sentiasa ada RASA dan USAHA mahu berubah.

=)

Kisah semalam masih segar dalam ingatan.
Praktikal kesalahan dan Teguran On The Spot dari Tuhan.

Mungkin ini turning point untuk diri kembali pada diri yang lama ; lebih tertutup untuk menjaga. ( Walaupun diakui sangat, nak move on dari satu karekter kepada karekter yang lain itu adalah sesuatu yang sukar malah menyakitkan. Penuh kebimbangan, penuh keraguan. )

Allah maha mendengar setiap doa kita. Hmdulillah, doa selama ini sudah direspon Dia.

Teruskan berdoa dan lakukan solat malam. Jangan pernah berhenti.

Semoga Allah limpahkan keberkatan dan rahmatnya dengan memberi hidayah, taufiq dan hikmah kepada kita.

Kerana kita manusia yang lemah,
Sedang Allah sangat kuat dan hebat.

Qásrús Syúhadá
22042017 | Irbid, Jordan

Related image

No comments: