Firdausi Itu Impianku. Hidupku Adalah Untuk Allah. Doakan aku, kawan !

Firdausi Itu Impianku. Hidupku Adalah Untuk Allah. Doakan aku, kawan !

Kanak-Kanak Ribena >

Kekal CEMERLANG itu Tidak Mudah .

Sesuatu yang kita amat inginkan, 
boleh jadi tidak bisa kita dapatkan hari ini. 
Bukan karena Tuhan tidak sayang, 
melainkan boleh jadi waktunya belum tepat.

Besok lusa, jika sudah pas, 
kita akan memperolehnya. 
Saat itu terjadi, kita sudah siap, 
dan lebih pandai bersyukur.

*Tere Liye

Image result for blow minded photograPHY

Nota pelajaran dibelek muka demi muka .
Setiap patah perkataan ditenung bagai nak terkeluar biji mata .

Tutup sebentar buku .
Hela nafas panjang . 
Tangan meraup wajah yang sudah lesu .

Kupaling semula memori pada masa-masa lalu .
Kira-kira 4 tahun yang lalu , 
saat baru mula nak bertatih 
mengenal dunia perubatan . 

Dulu kufikir aku sudah kenal diri sendiri . 
Masak benar dengan cara study sendiri . 
Dari darjah satu sampai ke zaman TiNgkatan 5 , 
semua peperiksaan kubolot A lurus. 
5A, 9A, 7A+ 4A . 
Bagaikan tidak percaya , 
begitu cantik sekali sekeliyan result 
yang terpampang pada 
slip peperiksaan yang kuperoleh!

Tapi, benarlah , 
semakin kita belajar, 
semakin kita kenal diri sendiri.
Rupanya, berjuang di medan perubatan 
tidak seperti yang kusangka!
Jauh bezanya dengan cara belajar 
ketika di bangku sekolah.

Aku jadi terpelosok mencari cara 
untuk membawa diri.
Berkali-kali hampir jatuh 
kemudian Allah tarik aku semula. 
Jatuh sedikit dan mujur 
tak luka menanah hingga buat aku putus asa. 

Mujur!

Dalam perjalanan yang sumpah panjang ini, 
aku baru sedar satu perkara.
Allah tak pernah tinggalkan aku!
Dari Tahun 1 pengajian, aku mohon selalu.

" Ya Allah, tunjukkan aku cara paling terbaik untuk aku hadapi semua ini. "

Kerana belajar medik ini susah. 
Tak se-simple yang aku sangka!
Result yang tinggi sentiasa aku aim. 
Namun , selalunya sasaran aku acap kali 
menyimpang dari kelurusan landasan.

Aku sedih!

Namun, aku tak putus juga berdoa.

" Ya Allah, ilhamkan aku cara-caranya. Aku juga mahu berjaya seperti beberapa temanku itu ; lalu aku sebutkan nama mereka satu per satu "

Ya! Allah sentiasa beri ilham itu!
Banyak sekali cara study yang aku cuba. 
Inilah cobaan berani mati!
Eksperimen ini hanya diketahui 
berjaya atau tidak cuma pabila result exam 
sudah di hadapan mata.

Pabila ada bahagian kecil usahaku 
yang kelihatan cocok dengan diriku,
Aku menulis agar aku tidak lupa. 
Biar pada imtihan seterusnya, 
aku masih mempraktikkan benda yang sama.

Pabila ada bahagian kecil usahaku 
atau ada sikapku yang kelihatan 
menjadi asbab tergelincir result aku 
ke bakul yang menyedihkan, 
aku segera tampar hati aku dengan kesedaran. 
Kau jangan buat dah benda ni!!

Tidak mudah kawan-kawan. 
Allah tak beri aku jalan yang 
terbaik ( seperti yang aku minta itu ) 
dengan sekelip mata. 
Banyak try and error! 
Macam manusia pertama yang nak buat mentol tu.. Kau tahu siapa? 
Ya, aku pasti kalian semua mengenalinya. 
( Kalau kenal, sila komen nama beliau 
di bawah post ini. Haha )

Dia tidak berhenti bila gagal. 
Aku mengambil semangatnya. 
Usah berhenti selagi belum menang. 
Masanya pasti tiba! 
Akan datang satu saat, 
Allah akan bukakan rahsia.

Benar kawan-kawan. 
Allah itu baik sebenarnya. 
Dia dengar dan cakna dengan 
doa kita setiap masa cuma antara 
cepat dan lambat sahaja dia nak kabulkan. 
Macam doa yang aku minta dari sekolah rendah 
agar aku bisa pandai menguasai bahasa Inggeris. 
Setelah aku melangkah ke alam kampus, 
barulah aku rasa doa aku 
benar-benar dikabul Tuhan. 
Kau rasa apa? 
Bertahun bukan aku tunggu? 

Begitulah untuk impian aku agar 
bisa tahu cara terbaik untuk 
belajar dalam dunia perubatan.

Akhirnya, setelah melalui 
jatuh bangun selama 4 tahun,
Barulah aku kenal diri sendiri. 
Barulah aku tahu style bagaimana 
yang paling sesuai dan masuk dengan diriku.

4 tahun, bukan jangka masa yang singkat.
Tapi, dari kepanjangan masa inilah 
banyak benda yang aku berpeluang 
untuk kenal dan belajar.

Baiknya Allah! 
Dia bagi aku lalu peritnya dan sakitnya 
pabila usaha yang separuh mati yang kita buat 
tapi akhirnya result tetap tak memberansangkan. Masih biasa-biasa. 
Jauh bezalah dari zaman sekolah 
tatkala keputusan selalu bagai kaler berterbangan.

Dia ajarkan aku erti syukur. 
Biarpun result masih biasa, 
at least aku survive. 
Survive biarpun aku diamuk kesibukan 
dengan kerja Persatuan di sini juga 
dengan rutin aku sebagai penghafaz Al-Quran. 
Sedang ramai jugak kawan kawan 
yang sudah kecundang, 
resultnya lagi menjunam. 

Sahabat,
Dunia ini tidak pernah ada kesenangan.
Terus ia bagai tayar lori treler yang berputar.
Kadang kita gembira, kadang kita bersedih.
Gembira takkan selama kekal.
Begitu juga kesedihan.

Cuma ambil tahulah satu perkara.
Dalam setiap susah dan senang, 
Allah sentiasa tak pernah tinggalkan kita.
Dia selalu ada bersama!

Jangan cari tenang dari luar sebab 
tenang itu sudah ada pada dirimu.
Yang perlu kau usahakan adalah 
dekatkan diri kamu kepada Tuhan.
Kalau kamu merangkak kepadaNya, 
Dia malah berlari mendakap kamu!

Jangan putus asa, teman! 
Menuntut ilmu itu adalah 
masa yang menyeronokkan.
Belajarlah terus. 
InsyaAllah dia bantu.

Kerana ,
Dia cintakan kita - para penuntut ilmu yang 
dihatinya ada iman dan taqwa.

Doakan keberjayaan saya, ya :)

26052017 | Irbid,Jordan

No comments: