Firdausi Itu Impianku. Hidupku Adalah Untuk Allah. Doakan aku, kawan !

Firdausi Itu Impianku. Hidupku Adalah Untuk Allah. Doakan aku, kawan !

Kanak-Kanak Ribena >

D.O.C.T.O.R : Awak Lagi Power, Khaled. Kuatlah!

Budak lelaki itu dah cuak bila kakinya bergerak sendiri.

Lututnya kami ketuk dengan hammer . Diketuk lembut saja. Bukan macam nak ketuk serai dengan lesung batu tuh.

Sekali ketuk, kakinya melantun ke hadapan dengan sendirinya. Automatik.

Ketuk lagi sekali. Ia melantun lagi kuat dengan sendirinya. Luar kawalan.


Terpinga-pinga la dia bila hilang kawalan terhadap kaki sendiri. Sambil tangan pegang kakinya, dia pandang emak di sisi.

" Mak, kaki saya dah lingkup " ( Khorban )

😂

Aku di sebelah dah cuba tahan gelak. Tapi meletus jugak tidak tertahan. Kami gelak berjemaah. Sekali dengan emak dia join sekaki. Kalau wad itu luas dan lapang tanpa deretan katil yang tersusun padat, aku rasa mungkin aku dah gelak pegang perut bergolek dari dinding ke dinding sebanyak 7 kali.

Comel la awak ni, dik.

Kenapa kami ketuk lututnya?

Inilah sebahagian dari step dalam neuro examination.
Nama ujian ini ialah knee reflex yang bertujuan untuk menguji fungsi saraf tunjung dari segmen L2, L3 dan L4.

Khaled Omar adalah kanak-kanak berusia 12 tahun. Keningnya lebat dan hidungnya mancung macam orang Arab. Oh. Dia memang orang Arab pun.

Khaled masuk hospital sebab epistaxis , pendarahan di hidung secara tiba-tiba. Kakinya juga ada ruam kecil yang muncul tanpa sebarang surat jemputan. Semalam masa kami ambil full history beliau, masih tersisa darah di hidungnya. Hari ni kami lengkapkan report kami dengan melakukan full examination; check jantung, paru-paru depan dan belakang, abdomen serta neuro.

Pertama kali apabila kami menyingkap bajunya,
Tatkala mata jatuh melihat dadanya,
Hampir terputus nafas di tenggorokan.

Allah. Parut besar menggaris dari bawah lehernya hingga 2 inci atas dari pusat. Parut yang tak kemas. Macam garis lurus yang cuba dibuat oleh adik anda yang berusia 4 tahun. Luruslah sangat...Dah tu, bukan satu garis sahaja yang wujud di situ, tapi banyak garis! Garis garis yang bertindan dan berselirat.

Tak cukup itu, aku melihat pula di right 4th ICS dan left 5th ICS pada dadanya juga ada kesan parut sebesar duit lima ploh sen ( standard ukuran saiz lima ploh sen masa zaman saya tadika. Saiz duit yang besaq tuh. )

Dadanya ditebuk. 😭

Khaled ni ada masalah jantung sejak kecil.
Ventricular Septal Defect.

Dari usianya cuma sebulan, dia dah menjalani pembedahan jantung. Sekarang, menjejaki usia 12 tahun, sudah 8 kali pembedahan jantung yang dia lalui. Maka tak hairanlah begitu besar parut di dadanya. Dia juga melalui lebih dari 5 kali pembedahan untuk hidung dan telinga.

Sedih aku mendengar kisah Khaled. Tubuhnya kecil sekali, tak macam tubuh anda yang setiap hari telan 3 pinggan nasi . Perkembangan fizikal dan mentalnya jugak agak lewat. Mujur sekarang dia semakin stabil dan aktif bergerak dan main game guna handphone mak dia. Setiap kali kami datang, bateri handphone mak dia mesti habis gara-gara betapa juhudnya Khaled ni main game.

Berkali-kali dimasukkan ke hospital sejak dari 2015,
Meskipun dah menggunung ubat yang doktor prescribed kepadanya,
Walau dah menipis duit kerana menanggung kos rawatan dan pembedahannya,
Aku lihat emak Khaled bagai dah pasrah dengan kondisi si wira hatinya itu.

" Dia akan berterus macam ni ( keluar masuk hospital ) sampai bila-2 . "

Muna, groupmate aku tersentak mendengar kata-kata wanita berumur 35 tahun itu. " Tak, dia pasti akan sembuh. Pasti. Tuhan tahu itu "

Wanita yang aku namakan sebagai 'Emak Khaled' sebab taktau nama sebenarnya itu cuma menghadiahkan senyum di bibir. Aku tahu, itu cumalah senyuman tanpa sebarang gula tebu atau gula stevia , jauh sekali susu pekat F&N. Tawar.

" 'Ala Allah.. " Dia menjawab pendek. Perasaan aku pulak bagai terhenyak ke lantai bumi dipijak gergasi duka tidak bernama.

Sadonya mak cik...

Dalam mahu menguruskan lagi 6 orang anak di rumah, dia tetap tegar berulang-alik pula ke hospital untuk mendapatkan rawatan buat si anak yang seorang ini. Tak nampak pun riak kesal yang menghias wajah wanita itu. Seriyes nampak dia begitu tabah , gagah dah bagai tak pernah disentuh kecewa kerana punya anak berkondisi seperti ini. Kalau aku kat tempat dia..

Dah terpele'ot bawah katil gamaknya.

Benarlah.

Setiap orang ada ceritanya sendiri. Allah ciptakan kasut yang muat muat pada semua manusia. Mungkin kadang ada yang patternnya hampir serupa, lubang kasut hampir sama saiznya, tebal tapak bagai tiada beza, tapi tetaplah ujian dan jalan yang ditapaki setiap kasut itu berbeda-beda.

Tidak mengapa wahai manusia.

Setiap seorang dari kita suatu hari nanti akan dihadapkan ke mahkamah Allah yang penuh keadilan, dan kita akan diberi bahagian masing-masing.

Andai derita yang dirasakan di dunia, ketahuilah derita di akhirat, beribu ganda azabnya.
Andai bahagia dinikmati di dunia, ketahuilah bahagia di akhirat tidak terungkap oleh kosa kata manusia

Kadang kala apabila diuji, kita selalu merasakan bahawa kitalah manusia yang paling malang di dunia ini.

Kita terlupa untuk melihat sekeliling dan merenung kembali ke dalam diri, bahawa Allah SWT sebenarnya sudah memberikan kita banyak nikmat yang kita tidak hargai. Dengan lupanya kita terhadap semua nikmat ini, kita akhirnya terpedaya oleh bisikan jahat syaitan supaya berputus asa dan mengambil jalan mudah untuk keluar daripada kesulitan yang kita alami.

Sepatutnya bila ditusuk ujian yang pedih menikam jiwa, kembalilah laju mendakap peluang-peluang untuk merintih pada Ilahi. Bina kubu kekuatan dari Tuhan.

Kata Ibn Taimiyyah, “Jangan kamu bergantung kepada sesiapa di dunia, kerana sedangkan bayang-bayangmu sendiri pun meninggalkanmu di dalam kegelapan.”

Selain kepada Allah, segala bentuk pergantungan yang lain hanyalah sementara dan tidak boleh dijadikan sandaran paling utama. Pelbagai kekangan dan kekurangan yang ada pada diri manusia akan mengehadkan keupayaan untuk menawarkan kebahagiaan abadi.

“Tiada di kalangan kamu yang boleh mengaku beriman, sehingga kepercayaannya kepada Allah lebih teguh dari apa yang dia ada di dalam tapak tangannya”
(Aisyah r.a)

Semoga subur dan mekar hati ini untuk bersabar dengan segala macam mehnah dan tribulasi dunia . Sabarlah. Kuatlah.

Kuatlah kerana syurga tujuan kita. =')

02022017
Irbid, Jordan

No comments: